Home / More / Biografi Trader / Ray Dalio
Biografi Ray Dalio

Ray Dalio

Inforexnews – Mari kitak simak Biografi dari Ray Dalio. Ray Dalio, lahir pada 8 Agustus 1949 di Jackson Heights, di wilayah Queens, New York City. Dia adalah seorang pengusaha Amerika dan pendiri perusahaan investasi Bridgewater Associates. Dia merupakan anak tunggal, dan ibunya adalah ibu rumah tangga, sedangkan ayahnya seorang musisi jazz yang bermain klarinet dan saxophone di klub malam, salah satunya adalah Manhattan Copacabana. Ketika Ray berusia delapan tahun, keluarganya pindah ke Long Island di pinggiran kota Manhasset. Ray Dalio saat remaja menikmati olahraga dan bermain dengan teman-temannya, tetapi tidak menyukai rutinitas sekolah, terutama soal menghafal. Namun Ray tidaklah malas, dia melakukan pekerjaan menyusun kertas, memangkas rumput tetangga serta menyekop salju di jalan. Sejak usia 12 tahun, ia bekerja sebagai caddy di Links Golf Club yang sangat eksklusif di mana pelanggannya adalah Duke of Windsor (sebelumnya Raja Edward VIII dari Inggris) dan mantan wakil presiden (akhirnya menjadi menjadi presiden) Richard Nixon, serta banyak investor Wall Street

6a0133f3a4072c970b01538f5c83c4970b-400wi

Pada tahun 1960-an topik hangat yang ada di Links Golf Club berpusat pada pasar saham dan Ray Dalio sangat tertarik. Dengan $300 ia membeli saham Northeast Airlines dari tabungannya sebagai caddy. 

Dengan lima dolar per saham, itu adalah satu-satunya perusahaan besar yang sahamnya mampu dia beli. Ketika itu terjadi, Northeast sedang berekspansi melakukan merger, dan uang caddy berusia 12 tahun itu dengan cepat naik tiga kali lipat dari investasinya. Ray Dalio ketagihan, dia membaca laporan tahunan perusahaan-perusahaan besar dan lebih banyak berbicara serta belajar dengan investor yang lebih tua. Dengan trial and error, ia belajar prinsip-prinsip yang terus diterapkan dalam karir investasinya. Ia menemukan bahwa penelitian yang cermat juga dapat mengakibatkan kesalahan, dan suatu kesalahan sangatlah mahal. Dia juga belajar bahwa satu-satunya cara untuk mengalahkan pasar adalah dengan menjadi benar ketika orang lain salah. Ketika ia berpendapat dari prospek saham tertentu, ia meminta pendapat dari ahlinya. Pada saat ia lulus dari SMA, ia telah mengumpulkan portofolio saham senilai beberapa ribu dolar, jumlah yang signifikan untuk remaja di akhir 60-an. 

Mengingat prestasi akademik yang biasa-biasa saja di SMA, Ray Dalio kesulitan untuk masuk perguruan tinggi. Dia akhirnya terdaftar di C.W. Pos College, sebuah kampus Universitas Long Island didekat Brookeville. Meskipun ia terus membeli dan menjual saham di perguruan tinggi, Dalio juga menjadi tertarik pada komoditi berjangka. Persyaratan margin rendah membuatnya tertarik untuk sektor ini, di mana ia melihat kesempatan untuk mendapatkan keuntungan yang cukup besar pada investasi minimal. 

Selain investasi, ia sangat antusias terhadap musik, dan band paling populer pada era tersebut adalah The Beatles, dalam perjalanan The Beatles ke India untuk belajar meditasi, membuat Ray Dalio berpikir mungkin ada sesuatu di dalamnya yang bisa berguna untuk dirinya. Guru The Beatles “Maharishi Mahesh Yogi”, mengajarkan Meditasi Transendental (TM), yang merupakan adaptasi modern dari praktek India kuno untuk membersihkan pikiran dari perasaan irasional untuk memandang realitas dengan lebih jelas. 

Ray Dalio menjadi praktisi TM. Dan berkat kedisiplinannya, ia akhirnya menemukan sesuatu yang bisa membantu hidupnya. Ia menemukan bahwa meditasi berhasil meningkatkan  dan membantunya untuk berpikir lebih kreatif bahkan dapat membantunya dalam studi kuliahnya. Berkat dari Meditasi Transendental Ray akhirnya menjadi akademisi yang baik. Dengan hasil akademis yang baik di perguruan tinggi, ia berhasil masuk ke Harvard Business School. 

Pada musim panas 1971, ia bekerja sebagai petugas di lantai Bursa Efek New York. Di sana, ia menyaksikan langsung dampak dari krisis keuangan internasional dan keputusan Presiden Nixon yang memutuskan hubungan antara dolar dan nilai emas. Ini menandai berakhirnya perjanjian pasca-Perang Dunia II Bretton-Woods, di mana nilai tukar matauang utama dunia telah diperbaiki, dan harga emas ditetapkan sebesar $35 per ons. Sehari setelah pengumuman Presiden, harga saham naik sebesar 33 persen. Sebuah periode inflasi berkelanjutan segera dimulai, dan harga berbagai komoditas, termasuk emas, meningkat secara dramatis selama dekade berikutnya. Pada waktu itu Ray Dalio fokus pada harga komoditas, namun peristiwa 1971 juga mengajarinya pentingnya nilai tukar mata uang, dan memutuskan untuk menguasai subjek itu juga. 

Pada musim panas, Dalio selama dua tahun menghabiskan waktu di Harvard serta melakukan perdagangan komoditas di Merrill Lynch. Ketika ia kembali ke Cambridge. Dalio dan beberapa teman Harvard-nya mendirikan sebuah perusahaan kecil yang mereka sebut Bridgewater Associates untuk perdagangan komoditas. 

Perusahaan menghasilkan sedikit uang untuk Dalio, tapi Dalio mempertahankan nama Bridgewater untuk digunakan di masa depan. Dengan harga komoditas khususnya minyak – meningkat secara dramatis, Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi, pasar saham anjlok, dan investor bergegas menuju komoditas. Ketika Ray Dalio memulai karirnya di Wall Street tahun 1973, Ray bisa dianggap sebagai makhluk langka, karena Ray adalah lulusan dari Harvard dengan keahlian dalam perdagangan komoditas. 

Dalio menghabiskan satu tahun di Dominick & Dominick, LLC, sebelum bergabung Shearson Hayden Stone sebagai pedagang. Pada saat itu, Shearson yang dipimpin oleh Sanford Weil, dan menjadi legenda Wall Street sebagai arsitek dari gabungan Citi-Group. Dengan akunnya sendiri, Dalio hancur di bawah struktur hirarki Shearson, dan masalah datang pada pesta malam tahun baru saat ia menerima pukulan keras dari kepala departemennya. 

Meskipun pertengkaran ini terjadi, sejumlah klien tetap percaya kepadanya untuk mengelola uang mereka, dan Ray meninggalkan Shearson untuk trading secara independen bagi klien yang tersisa. Beroperasi dari apartemen dua kamar tidur sendiri, pada usia 26, ia kembali meluncurkan Bridgewater Associates sebagai perusahaan perdagangan kecil. Kemerdekaan dalam bisnisnya bertepatan dengan kehidupan pribadinya ketika Ray Dalio bertemu dan menikah Barbara Gabaldoni. 

dalio_medium

Pada awalnya, Bridgewater Associates menyarankan beberapa klien perusahaan berinvestasi pada pertukaran mata uang dan suku bunga, dan hasil yang dicapai perusahaan ini cukup memuasakan. Sehingga McDonald dan salah satu pemasok utama juga mendaftarkan diri menjadi kliennya. Bridgewater mulai tumbuh secara signifikan. Ray dan Barbara Dalio pindah ke Connecticut untuk memulai sebuah keluarga, dan pada tahun 1981, kantor Bridgewater pindah bersama mereka. Pada tahun 1985, Bridgewater menandatangani dana pensiun Bank Dunia karyawan sebagai salah satu kliennya.selanjutnya juga sistem pensiun Kodak mendaftar pada tahun 1989. Sebagai daftar klien Bridgewater tumbuh, begitu pula ruang lingkup investasi. Dalio menggunakan pendekatan investasi yang disebut “makro global,” investasi dalam skala besar di seluruh dunia atas dasar faktor sistemik yang luas. Dalio membuat studi yang cermat tentang sejarah pasar, menemukan contoh sebelumnya dari fenomena yang pesaingnya percaya belum pernah terjadi pada masa lampau. Dia membangun Bridgewater dengan mengantisipasi perubahan nilai tukar mata uang, harga komoditas, inflasi dan pertumbuhan PDB di negara-negara di dunia. 

Pada tahun 1991, Bridgewater membuka hedge fund yang dikenal sebagai pure alpha. Nama ini mengacu pada diferensiasi antara keseluruhan pengembalian rata-rata pasar tertentu, yang diberi label “beta,” dan orangorang yang melebihi return pasar, disebut “alpha.” Bridgewater adalah salah satu perusahaan pertama yang secara jelas mengidentifikasi dan mendasarkan strategi pada perbedaan antara dua kelas pengembalian. Pure Alpha telah menjadi dana unggulan Bridgewater, produktif hasil rata-rata tahunan sebesar 18 persen. 

Selama bertahun-tahun, Dalio menerapkan wawasan yang telah diperoleh dari studi meditasi untuk memahami faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi keputusan pasar dan manajemen perusahaan. Ia menemukan hambatan terbesar untuk membuat keputusan adalah “hambatan ego”, keinginan untuk membuktikan bahwa dirinya benar dan orang lain salah, bahkan dalam menghadapi kenyataan sebaliknya. Di bawah kepemimpinan Dalio ini, Bridgewater telah mengadopsi gaya manajemen yang disebutnya sebagai “transparansi radikal.” Kritik dari rekan rekan dan analisis atas kesalahan mereka didorong dan dihargai, selama mereka berkontribusi pada proses pembelajaran. Kerahasiaan, gosip dan latar belakang dilarang untuk dikritik. Semua pertemuan direkam dan hasil rekamannya dibuat untuk seluruh organisasi. Dalio menguraikan filosofi manajemen bisnisnya pada tahun 2005 yang berjudul, “The Principles.” Bridgewater menekankan transparansi harus meluas ke hubungan investor juga. Klien menerima berita harian, update kinerja bulanan, tinjauan kuartalan dan sering briefing konferensi panggilan. 

1304_thumb

Pada tahun 2006, analis Bridgewater menghitung bahwa layanan total utang di AS itu melebihi pendapatan, dan bahwa ekonomi menuju ke arah deflasi utama. Bridgewater melakukan investasi besar dalam obligasi AS Treasury, emas dan Yen Jepang. Dalio meramalkan bahwa akan ada ledakan di bidang keuangan, pertumbuhan harga hipotek rumah di AS akan berakhir pada tahun 2007, dan Dalio bertemu dengan Menteri Keuangan di Washington memperingatkan bahwa bank-bank besar yang diinvestasikan dalam sekuritas berbasis perkreditan rumah dalam bahaya yang dapat mengakibatkan kebangkrutan. Pada musim semi 2008, Bridgewater menarik diri keluar dari beberapa bank besar, termasuk Lehman Brothers dan Bear Stearns. Seminggu kemudian, Bear Stearns gagal disusul dengan panik pasar keuangan internasional. 

Dalam krisis yang terjadi, sebagian besar dana investasi membukukan kerugian besar, sementara dana pure alpha Bridgewater membukukan keuntungan dari 9,5 persen. Pada tahun tersebut, Dalio berbagi pemahamannya tentang proses deleveraging di sebuah buku yang berjudul, “A Template To Know What’s Going On”, pasar terus memvalidasi pendekatan Dalio ini. Pada tahun 2010, pure alpha Bridgewater naik sebesar 45 persen, atau $15 miliar, melebihi keuntungan gabungan dari Google, Amazon, Yahoo dan eBay. Sementara itu, tenaga kerja Bridgewater tumbuh menjadi lebih dari seribu karyawan, dan tetap berdiri sebagai organisasi independen. Pada tahun 2010, saham Ray Dalio terjual sekitar 20 persen kepada karyawan Bridgewater. Dia telah menolak semua saran untuk mengambil perusahaan publik, yang ia percaya akan mencairkan identitas esensial. Unsur umum dari strategi Dalio adalah untuk tampil baik di setiap kondisi pasar. Setelah krisis, Bridgewater membuka dana baru, termasuk All Weather dan Pure Alpha Major Market, yang diluncurkan pada tahun 2011. Dana All-Weather lebih rendah, dan berusaha untuk mencocokkan return pasar, sedangkan dana administrasi Pure Alpha Major Market sebesar 20 persen dari return pasar, struktur biaya yang biasa untuk hedge fund. Pure Alpha Mayor market dimulai dengan dana $42.500.000.000 dari klien yang sudah ada. Strategi yang mirip dengan Pure Alpha asli, tetapi dengan meningkatkan fokus pada pasar obligasi Eropa. 

Pada tahun 2011, Bridgewater melaporkan hasil keuntungan kira-kira 23 persen, sedangkan hedge fund lain rata-rata kehilangan empat persen atau lebih. Diperkirakan Ray Dalio memperoleh $3.900.000.000 pada tahun itu, menempatkan kekayaan bersihnya sebesar US $ 11 miliar. Pada bulan Juli 2011, Ray Dalio resmi melepaskan gelarnya sebagai CEO Bridgewater Associates, dan berganti menjadi “Mentor.” Dia terus melayani sebagai Co-Chief Investment Officer. 

Pada tahun 2013, Bridgewater Associates telah berkembang menjadi 1.400 karyawan, mengelola dana sekitar $150 miliar milik investor. Sementara sebagian besar hedge fund mencari dana dari karyawan penghasilan tinggi serta nasabah institusi, basis klien Bridgewater hampir seluruhnya terdiri dari investor institusi, termasuk pemerintah asing dan bank sentral, dana pensiun, wakaf universitas dan yayasan amal. Kira-kira sepertiga dari ini adalah dana pensiun publik, seperti dana negara California, pensiun karyawan (CalPERS) dan Karyawan PennSylvania di sekolah Umum, dana lain perusahaan pensiun seperti yang dari Nabisco, McDonald dan General Motors, dan mungkin seperempat dana Sovereign Wealth dikelola pemerintah, seperti yang dari Singapura. Dalam tahun 2012 dan 2013, Bridgewater diakui karena telah mendapatkan klien lebih dari hedge fund lain dalam
sejarah industri. 

Investor dan para pembuat kebijakan di seluruh dunia, termasuk presiden bank sentral dan kepala negara, berlangganan newsletter Bridgewater, yang berisi pengamatan harian. Ray Dalio terus mengawasi kerja ekonomi dunia dan membuat dirinya menjadi komentator dalam publikasi keuangan dan media, termasuk CNBC, Bloomberg, dan The Wall Street Journal yang dipantau cermat. 

Bersama dengan Bill Gates dan Warren Buffet, Ray Dalio telah menandatangani “The Giving Pledge, berkomitmen untuk memberikan setengah dari kekayaan bersih untuk amal selama hidupnya. Dia telah menciptakan The Ray Dalio Foundation untuk menyalurkan kontribusi filantropis. Hari ini, Dalio dan istrinya Barbara mendirikan rumah mereka di Greenwich, Connecticut, di mana mereka telah mengangkat empat anak laki-laki. Di waktu luangnya, Dalio menikmati musik, berburu dan memancing.

giving-pledge_18abfcc0c81cd6c3ff0e3fbc5032a4c1

sumber : majalah inforexnews

Artikel Menarik Lainnya :

 

Incoming search terms:

  • ray dalio biografi
  • biografi ray dalio
  • dampak inflasi pada mcd berita
  • saham bridgewater

About Mr. Ed

Check Also

Investasi Online atau Skema Ponzi

Investasi atau Money Game (Charles Ponzi)

Beberapa waktu kebelakang ini Indonesia sedang dilanda demam investasi online yang ditawarkan segelintir oknum dengan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »