Bank sentral Australia mempertahankan suku bunga pada level super-longgar 0,1% pada hari Selasa dan terjebak dengan rencana pembelian obligasinya, menolak tekanan untuk mengikuti mitranya di AS dalam menandakan pengurangan stimulus sebelumnya.

Mengakhiri pertemuan kebijakan terakhir tahun ini, Dewan Reserve Bank of Australia (RBA) mencatat munculnya varian Omicron, tetapi yakin itu tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi yang cepat.

Yang terpenting, sementara inflasi meningkat, inflasi masih lebih rendah daripada di banyak negara maju lainnya dan kemungkinan akan naik hanya secara bertahap mengingat kelambanan yang terlihat dalam pertumbuhan upah.

“Dewan berkomitmen untuk menjaga kondisi moneter yang sangat mendukung untuk mencapai tujuannya,” kata Gubernur RBA Philip Lowe.

“Ini kemungkinan akan memakan waktu dan Dewan siap untuk bersabar.”

Bank sentral telah mengejutkan banyak orang bulan lalu dengan menjatuhkan komitmen untuk menjaga imbal hasil obligasi tetap rendah, sehingga ada beberapa spekulasi bahwa hal itu bisa berubah lagi dengan menandai berakhirnya lebih awal kampanye pembelian obligasi.

Federal Reserve AS salah kaki pasar minggu lalu dengan membuka pintu untuk pengurangan lebih cepat dari pembelian asetnya, dan dengan demikian kenaikan suku bunga sebelumnya.

Sebaliknya, Dewan RBA terjebak dengan rencana untuk mempertimbangkan kembali pembelian obligasi pada bulan Februari ketika akan menahan A$350 miliar ($246,51 miliar) dari utang pemerintah Australia.

Sebagian besar analis berasumsi Dewan akan mengurangi separuh pembeliannya menjadi A$2 miliar ($1.41 miliar) per minggu dan berhenti pada pertengahan tahun, meskipun ada juga risiko hal itu bisa berhenti sama sekali pada bulan Februari.

RBA optimis pada prospek ekonomi karena tingkat vaksinasi yang tinggi memungkinkan pencabutan penguncian virus corona.

Pasar tenaga kerja pulih jauh lebih cepat dari yang diharapkan dengan gaji pada Oktober lebih tinggi daripada sebelum penguncian mulai menggigit pada Juni dan perusahaan mengeluhkan tidak cukup pekerja.

Iklan pekerjaan melonjak 7,4% pada bulan November saja, mencapai tertinggi dalam lebih dari 13 tahun.

Penjualan ritel telah meroket lebih tinggi karena konsumen dibebaskan dari penguncian, dan ada banyak yang harus dibelanjakan setelah berbulan-bulan dipaksa berhemat.

Kepala ekonom CBA Stephen Halmarick memperkirakan sekitar A$240 miliar kelebihan tabungan dikumpulkan selama penguncian, menunjuk ke musim belanja Natal yang melimpah.

Menggunakan data penjualan kartu elektronik yang dikombinasikan dengan istilah pencarian Google, CBA memperkirakan niat belanja rumah tangga naik 2,1% pada November, dari bulan sebelumnya, untuk memulihkan semua penurunan sejak awal pandemi.

Booming harga rumah telah menambah daya beli potensial, dengan perkiraan nilai Biro Statistik Australia tumbuh A$1 triliun hanya dalam enam bulan hingga September.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here