Wednesday, May 18, 2022
Authorised and Regulated Broker
  • Berita

Buku Buffettology Series Karya Mary Buffett dan David Clark

Must Read

Bursa Efek Brasil akan Luncurkan Bitcoin dan Ethereum Futures

B3, Bursa Efek Brasil, mengkonfirmasi bahwa dalam waktu enam bulan mereka bermaksud untuk meluncurkan produk resmi pertamanya...

Regulator California akan Tinjau Kembali Larangan Donasi Kripto

Regulator negara bagian California mungkin mempertimbangkan untuk membatalkan larangan donasi kripto untuk kampanye politik yang telah berlaku...

Minyak Turun 2 Persen Karena Komentar Ketua the Fed

Setelah mencapai tertinggi tujuh minggu, harga minyak merosot 2% pada Selasa karena Reuters melaporkan bahwa Amerika Serikat...

“Setelah Membaca Buku ini, Anda mungkin bisa tahu persis sebagian dari apa yang perlu ketahui dalam menerapkan strategi investasi Sang Legenda Warren Buffet”

Buku Buffetology diterbitkan pada tahun 1997, merupakan salah satu buku terlaris yang ditulis khusus untuk investor di tengah pasar yang sedang mengalami trend bull panjang. Sejak itu, kami telah melihat gelembung internet meledak, runtuhnya Enron, dan investor berebut untuk memindahkan aset mereka ( yang tersisa) kembali ke sekuritas perusahaan blue chip. Saat puncak harga berubah menjadi lembah, investor khawatir dan bertanya-tanya apakah ada yang menghasilkan return konstan di pasar yang bergejolak saat ini?. Jawabannya adalah ya: strategi investasi nilai Warren Buffett menghasilkan uang.

Baca juga: Buku Elliott Wave Principle: Key to Market Behavior

Buffettology Baru adalah panduan pertama strategi investasi kontroversial selektif Warren Buffett dalam memilih saham – strategi yang menjadikannya orang terkaya kedua di negara itu. Buku ini dirancang untuk mengajarkan para investor bagaimana menguraikan dan menggunakan informasi keuangan seperti yang dilakukan Buffett sendiri, buku ini memandu investor melalui pasar bear (turun) adalah kondisi yang penuh dengan peluang, mengajak anda mengaplikasikan selangkah demi selangkah melalui persamaan dan formula yang digunakan Buffett untuk menentukan apa yang harus dibeli, apa yang harus dilakukan jual – dan kapan Penulis Mary Buffett dan David Clark mengeksplorasi investasi baru-baru ini,, membuktikan berkali-kali bahwa strateginya telah memperoleh keuntungan luar biasa – dan hampir tidak memiliki risiko terhadap modalnya.

Beberapa contoh yang dapat dipetik dari buku ini adalah prinsip dalam memilih saham. Buffet (serta Clark)  mengamati bahwa bisnis yang sangat baik adalah:

1) “[membuat] produk yang cepat habis atau segera habis, yang memiliki daya tarik merek, dan pedagang harus membawa atau menggunakannya untuk bertahan dalam bisnis,”

2) “menyediakan Produsen layanan yang berulang harus menggunakannya untuk meyakinkan masyarakat untuk membeli produk mereka, “dan

3)” memberikan layanan konsumen berulang yang dibutuhkan orang dan bisnis “(119).

Baca juga : Secret Psychology of Millionaire Traders

Satu kesamaan yang jelas dari ketiga hal di atas adalah pendapatan rutin merupakan kunci dari bisnis yang baik. Pelanggan tetap tidak hanya menyiratkan bahwa mereka sangat membutuhkan produk, namun mereka memastikan bahwa pengeluaran modal jangka panjang dapat mengembalikan modal secara menguntungkan. Namun, daripada berinvestasi di pengecer produk semacam itu (mereka mendapatkan banyak pelanggan berulang setelah semuanya), seseorang harus memusatkan modal investasi di perusahaan manufaktur, agar pembeli menginginkan Coca Cola dan tidak peduli dengan tempat yang menjualnya kepada mereka. Peritel kemudian membutuhkan produk tersebut, lebih dari yang dibutuhkan produsen pengecer, sehingga pengecer memegang pengaruh kecil terhadap produsen untuk menegosiasikan harga.

Semua yang diceritakan, contoh paling menarik dan ilustratif adalah deskripsi pembelian Buffett’s General Foods pada tahun 1979. Membeli saham antara $ 28 dan $ 37, saham Buffett akhirnya dibeli oleh Philip Morris seharga $ 120 pada tahun 1985. Inilah perusahaan yang menjual barang-barang terkenal. merek barang konsumsi, dibeli pada enam sampai tujuh kali pendapatan tambahan, ketika obligasi Treasury menghasilkan 10%. Karena General Foods dapat menumbuhkan laba ditahan pada tingkat di atas rata-rata (dan melindungi investor dari membayar pajak atas bagian pendapatan penuh), hal itu pada akhirnya mengungguli obligasi tersebut. Dalam hal ini, General Foods terlihat mirip dengan pembelian Coca Cola dari Buffett belakangan ini. Dalam kedua kasus tersebut, ekuitas jelas tidak murah (relatif terhadap opsi investasi lainnya), namun keduanya masih mengalahkan imbal hasil pasar.

Buku Buffetology the series ini menawarkan pelajaran untuk menjadi semakin dekat dengan gaya investasi Sang Legenda Warren Buffet. Pelajaran langsung yang pernah didapat oleh menantu the Oracle of Omaha tersebut merupakan satu sudut pandang yang cukup menarik serta aplikatif untuk menjadi seorang investor yang sukses.

Bacaan Selanjutnya : 

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Bursa Efek Brasil akan Luncurkan Bitcoin dan Ethereum Futures

B3, Bursa Efek Brasil, mengkonfirmasi bahwa dalam waktu enam bulan mereka bermaksud untuk meluncurkan produk resmi pertamanya...

Regulator California akan Tinjau Kembali Larangan Donasi Kripto

Regulator negara bagian California mungkin mempertimbangkan untuk membatalkan larangan donasi kripto untuk kampanye politik yang telah berlaku sejak 2018.

Minyak Turun 2 Persen Karena Komentar Ketua the Fed

Setelah mencapai tertinggi tujuh minggu, harga minyak merosot 2% pada Selasa karena Reuters melaporkan bahwa Amerika Serikat dapat mengurangi beberapa pembatasan pada...

Dolar Terpukul Selera Risiko yang Kembali

Dolar jatuh untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Selasa, mundur dari tertinggi dua dekade terhadap sekeranjang mata uang utama, karena meningkatnya selera...

Bitcoin (BTC) : Analisa Teknikal Harian 18 Mei 2022

Selamat Pagi pembaca, Hari ini, Bitcoin (BTC) memiliki setup yang menarik untuk trading harian kita. Dimana sejak beberapa hari lalu, komoditas ini tampak berada didalam pola yang...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -