Bank of America, salah satu lembaga keuangan terbesar di negara ini berdasarkan total aset, percaya bahwa El Salvador dapat memperoleh banyak keuntungan dengan upaya terbarunya ke Bitcoin (BTC).

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan minggu lalu, analis di bank mengatakan keputusan El Salvador untuk mengakui BTC sebagai alat pembayaran yang sah dapat merampingkan pengiriman uang, mempromosikan digitalisasi keuangan, memberi konsumen pilihan yang lebih besar, dan membuka negara untuk perusahaan Amerika dan penambang mata uang digital.

Bank mencatat bahwa pengiriman uang menyumbang 24% yang mengejutkan dari produk domestik bruto El Salvador, tetapi sebagian besar dari itu digunakan untuk biaya transaksi.

“Menggunakan Bitcoin untuk pengiriman uang berpotensi mengurangi biaya transaksi dibandingkan dengan saluran pengiriman uang tradisional,” kata laporan itu , menurut gambar yang disediakan oleh Diario El Salvador yang didukung negara.

“Idenya adalah bahwa Bitcoin dapat digunakan sebagai perantara untuk transfer lintas batas sehingga dolar dikonversi ke Bitcoin oleh pengirim dan kemudian dikonversi kembali ke dolar di dalam negeri oleh penerima.”

Pada bulan Juni tahun ini, El Salvador menjadi negara-bangsa pertama yang menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, menandai tonggak penting dalam evolusi mata uang digital dari ketidakjelasan menjadi penerimaan arus utama. Keputusan untuk mengintegrasikan BTC ke dalam sistem keuangan negara itu telah dikritik oleh Dana Moneter Internasional dan Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Amerika Latin dan Karibia.

Sementara itu, JPMorgan Chase percaya langkah Bitcoin El Salvador dapat memberi tekanan tambahan pada kemampuan jaringan yang sudah terbatas untuk berfungsi sebagai alat tukar.

Data survei menunjukkan setengah dari orang Salvador skeptis tentang penggunaan BTC sebagai alat pembayaran yang sah. Mereka yang memilih untuk mengadopsi BTC untuk transaksi dapat menggunakan dompet Bitcoin Chivo yang didukung negara, di antara banyak opsi lain yang tersedia bagi mereka.

Sejak El Salvador mengakui Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, beberapa negara Amerika Latin lainnya telah mengisyaratkan untuk mengejar strategi cryptocurrency mereka sendiri. Namun, hingga saat ini, belum ada negara lain yang mengikuti jejak El Salvador.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here