Pertukaran kripto Binance menerima lisensi Minimal Viable Product (MVP) dari Otoritas Pengatur Aset Virtual Dubai (VARA), memungkinkan pertukaran kripto untuk menawarkan berbagai layanan aset virtual kepada investor ritel dan institusional yang memenuhi syarat, perusahaan tersebut mengungkapkan pada hari Selasa.

Perkembangan tersebut mengikuti penerbitan lisensi sementara yang diberikan pada bulan Maret, yang memungkinkan perusahaan untuk mendirikan kantor di Uni Emirat Arab dan menyediakan layanan pertukaran aset digital kepada investor dan perusahaan keuangan yang telah memenuhi syarat.

Dengan izin baru, Binance akan dapat menawarkan berbagai layanan terkait aset virtual kepada investor ritel dan institusional yang memenuhi syarat di bawah kerangka legislatif untuk penyedia layanan aset virtual (alias VASP).

Ini juga akan memungkinkan perusahaan untuk mengakses saluran perbankan lokal dan menyediakan rekening uang terbuka, konversi mata uang virtual-fiat, transfer aset, penyimpanan dan manajemen, serta penawaran token dan layanan perdagangan.

Changpeng Zhao (CZ), pendiri dan CEO Binance, berkomentar dalam sebuah pernyataan:

“Kami sangat percaya ada peluang signifikan untuk bekerja dengan rekan-rekan industri kami untuk mengembangkan standar implementasi yang konsisten di seluruh dunia, seperti yang telah kami lakukan di Dubai.”

Tindakan Binance menunjukkan bahwa ia bermaksud untuk lebih memperluas kehadirannya di Timur Tengah. Pada bulan Maret, bursa memperoleh lisensi untuk beroperasi di Bahrain , menawarkan layanan kripto, termasuk penyimpanan, perdagangan, dan manajemen portofolio.

Didirikan pada Maret 2022, VARA Dubai bertanggung jawab untuk melisensikan dan mengatur penyedia aset virtual di emirat dan wilayah zona bebasnya. Otoritas lokal juga memberikan lisensi sementara kepada CryptoCom, dan persetujuan untuk kantor pusat regional untuk FTX.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here