Deputi Gubernur Bank of England (BoE), Jon Cunliffe, berpendapat bahwa perubahan besar dalam penerbitan dan peredaran uang publik dan swasta dapat membuat akses umum ke bentuk digital uang bank sentral penting untuk memastikan stabilitas keuangan di masa depan.

Dalam pidatonya di OMFIF Digital Money Institute di London, Cunliffe merefleksikan tren masa lalu, sekarang dan masa depan dalam penggunaan luas uang swasta yang dikeluarkan oleh bank komersial, mencatat bahwa pandemi COVID-19 telah mempercepat tren yang ada dari uang publik ke uang swasta. untuk pembayaran sehari-hari.

Sekitar 70% responden survei BoE baru-baru ini menunjukkan bahwa mereka menggunakan lebih sedikit uang tunai daripada sebelum pandemi, biasanya beralih ke opsi seperti pembayaran nirsentuh dan transaksi internet.

Sementara pergeseran dari uang publik dalam bentuk uang tunai ke uang bank komersial terus meningkat, Cunliffe memperkirakan bahwa teknologi yang lebih baru kemungkinan akan memicu perubahan yang sama signifikannya dalam penggunaan dan bahkan konsep uang, dengan implikasi potensial untuk ketahanannya. sebagai konvensi sosial.

Tokenisasi dan teknologi buku besar terdistribusi, terutama ketika digunakan oleh non-bank, para pelaku Teknologi Besar, kemungkinan besar akan memberikan publik bentuk uang yang lebih fleksibel dan didorong oleh data yang menawarkan fungsionalitas baru di dunia digital, katanya.

Dengan munculnya fenomena baru seperti stablecoin, uang yang dapat diprogram, kontrak pintar, dan saluran pembayaran mikro, Cunfliffe mengatakan bahwa bank sentral sudah bergulat dengan pertanyaan kunci tentang bagaimana menyesuaikan kerangka peraturan yang ada yang saat ini dirancang untuk peredaran uang bank komersial.

Perubahan yang didorong oleh teknologi ini, bagi Cunliffe, juga menimbulkan pertanyaan apakah bank sentral harus mengambil risiko membiarkan uang negara yang tersedia untuk umum menurun lebih lanjut, atau bahkan menghilang sama sekali.

Tanpa mengantisipasi studi BoE yang akan datang tentang tantangan ini, Cunliffe berpendapat bahwa bentuk baru uang pribadi kemungkinan besar menjadi alasan kuat untuk pengenalan uang digital publik (misalnya, mata uang digital bank sentral, atau CBDC) untuk berlabuh kepercayaan publik terhadap keseragaman uang; dengan kata lain, kepercayaan pada substitusi semua uang dalam perekonomian nasional.

Mempertahankan akses ke uang tunai fisik, seperti yang telah dilakukan oleh Bank of England, mungkin tidak akan cukup, katanya. “Tampaknya mungkin di Inggris bahwa jika kita ingin menyimpan uang publik yang dapat digunakan secara umum dan tersedia untuk warga negara, negara perlu mengeluarkan uang digital publik yang dapat memenuhi kebutuhan kehidupan modern,” katanya.

Lebih lanjut Cunliffe mencatat bahwa, terutama pada saat tekanan sistemik, “persepsi bahwa tidak ada jalan keluar dari uang pribadi, bahwa tidak ada akses ke aset likuid yang aman yang didukung oleh negara, dapat merusak kepercayaan.” CBDC, dari perspektif ini, akan sangat penting untuk memastikan stabilitas keuangan secara nasional.

Pada November 2020, Cunliffe telah mengatakan bahwa bank sentral perlu beradaptasi dengan perubahan dalam model bisnis bank dan mengelola konsekuensi keuangan dan ekonomi makro yang diwakili oleh perubahan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here