Mata uang digital bank sentral (CBDC) seperti rubel digital Rusia tidak menimbulkan ancaman terhadap sanksi Amerika Serikat, menurut Wakil Menteri Keuangan AS Wally Adeyemo.

Dalam wawancara CNBC pada hari Rabu, Adeyemo berpendapat bahwa dolar AS “akan tetap menjadi mata uang dominan di dunia” meskipun semakin populernya cryptocurrency.

Adeyemo menunjukkan bahwa aset digital memberikan “peluang dalam banyak cara” bagi ekonomi AS, tetapi juga terkait dengan banyak tantangan seperti pencucian uang. Namun, ada cara untuk memerangi ini untuk mendapatkan keuntungan dari industri yang berkembang. Pejabat itu berkata:

“Kami benar-benar berpikir bahwa pada akhirnya bekerja sama dengan negara-negara di seluruh dunia, kami dapat mengatasi risiko ini dengan meminta pencipta aset digital untuk mengikuti aturan seputar Anti Pencucian Uang lebih dekat.”

Adeyemo juga menyarankan bahwa mata uang digital oleh bank sentral global tidak terkait dengan risiko apa pun terkait sanksi AS.

“Kami percaya bahwa bahkan jika rubel digital atau mata uang digital lainnya diberlakukan, masih ada ruang bagi sanksi kami untuk berdampak pada ekonomi mereka hanya karena ekonomi global masih saling terhubung,” katanya.

Pejabat itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan di Rusia melakukan banyak bisnis di seluruh dunia, dengan sebagian besar dilakukan dalam dolar AS dengan lembaga keuangan Amerika karena “ekonomi Amerika tetap menjadi ekonomi terbesar di dunia.”

“Selama itu terjadi, dan selama kita melakukan investasi yang diperlukan, kita masih akan memiliki kemampuan untuk menggunakan rezim sanksi kita untuk memastikan bahwa kita mencegah hal yang diciptakan untuk dicegah,” pejabat itu mencatat.

Pernyataan Adeyemo datang tak lama setelah sanksi oligarki Rusia Oleg Deripaska meminta pemerintah Rusia untuk mengadopsi Bitcoin (BTC) sebagai alat untuk menghindari sanksi AS dan melemahkan dolar AS.

“AS telah menyadari sejak lama bahwa pembayaran digital yang tidak terkontrol mampu tidak hanya meniadakan efektivitas seluruh mekanisme sanksi ekonomi tetapi juga menurunkan dolar secara keseluruhan,” bantahnya bulan lalu.

Pada bulan Oktober, wakil menteri Luar Negeri Rusia juga menegaskan kembali rencana Rusia untuk mengurangi bagian dolar AS dalam cadangan internasional Rusia sebagai bagian dari rencana negara untuk menghindari tantangan yang ditimbulkan oleh sanksi dari pemerintah AS.

AS telah memberlakukan sejumlah sanksi terhadap Rusia dalam beberapa tahun terakhir karena alasan-alasan seperti dugaan meracuni politisi oposisi, campur tangan pemilu, dan serangan siber.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here