Fetch.ai, sebuah proyek yang membangun jaringan agen otonom untuk blockchain, telah mengumumkan kemitraan dengan Yoti, penyedia identitas digital.

Blockchain, dan kontrak pintar DeFi khususnya, sering kali memerlukan interaksi manual untuk memicu peristiwa tertentu. Ini bisa berupa panggilan kontrak, transaksi pertukaran tertentu, penerbitan data oracle dan banyak lagi.

Meskipun tindakan ini sering kali tanpa izin atau dilakukan oleh pengembang kontrak pintar, mungkin ada situasi di mana tidak ada yang dapat melakukan tindakan ini. Di sinilah Fetch masuk dengan jaringan agen otonomnya, seperti yang dikatakan David Minarsch, kepala ekonom Fetch kepada Cointelegraph:

“Fetch dibuat untuk interaksi otonom antara agen dan jenis arsitektur Web2 tradisional, tetapi juga antara agen dan jenis arsitektur DLT dan ketiga, antara agen dan agen lainnya.”

Untuk dunia DeFi, Fetch melihat dirinya sebagai mengotomatiskan interaksi yang lebih kompleks yang membutuhkan pemantauan konstan. Minarsch mengutip contoh penyediaan likuiditas – pengguna mungkin ingin masuk dan keluar dari kumpulan likuiditas tertentu untuk menghindari periode kerugian besar yang tidak permanen, misalnya.

Ini agak mirip dengan konsep seperti Yearn.finance, di mana pengembang membuat strategi kompleks untuk mengotomatiskan Yield Farming.

Keep3r, proyek lain yang diluncurkan oleh Andre Cronje , juga menggunakan konsep agen untuk mengotomatiskan pemeliharaan kontrak pintar. “Menurut pemahaman saya, Keep3r adalah bagian dari apa yang dapat dilakukan agen otonom,” kata Minarsch.

Fetch sebagian besar difokuskan pada penggunaan perusahaan dari blockchain, tetapi seperti banyak perusahaan dan proyek lain, itu mulai berkembang ke DeFi pada tahun 2020.

Meski demikian, visinya tentang ruang agak berbeda dengan sikap yang berlaku di masyarakat. Seperti yang dikatakan David Galindo, kepala kriptografi:

“Jika blockchain ingin mendapatkan lebih banyak adopsi daripada yang dimilikinya saat ini […] salah satu hal yang kami butuhkan – selain dari alat untuk [menjadi] lebih mudah diakses – adalah untuk dapat menautkannya ke dunia nyata, kepada orang-orang yang akan menggunakannya. Secara khusus, [itu perlu] untuk diterima di beberapa titik oleh regulator. Dan di sinilah masalah mengidentifikasi atribut orang-orang yang bertransaksi menjadi sangat relevan.”

Pada tingkat praktis, integrasi identitas digital untuk agen Fetch akan berjalan mulus. Kerangka kerja ini akan mengabstraksi banyak detail, dan sistem pada akhirnya bergantung pada bukti – agen dapat diverifikasi memiliki identitas yang valid, tetapi data pribadi mereka tetap terkunci di dalam Yoti. Penegak hukum kemudian dapat mengeluarkan permintaan untuk memperoleh data pengguna tertentu, jika diperlukan.

Sistem juga tidak akan mengubah apapun tentang protokol yang ada. Integrasi DeFi sebagian besar bergantung pada agen Fetch yang membuat interaksi otomatis dengan protokol yang ada, dan sistem identitas akan berlaku untuk agen yang melakukan tindakan ini.

Sistem seperti itu bisa sangat berguna untuk usaha tertentu dan dana perdagangan, yang mungkin mengalami kesulitan hukum dalam berinteraksi dengan DeFi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here