Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan di universitas Harvard menyoroti bagaimana bank sentral dapat menggunakan Bitcoin (BTC) untuk melakukan lindung nilai terhadap sanksi keuangan dari penerbit cadangan fiat. 

Makalah kerja, berjudul “Risiko Sanksi Lindung Nilai: Mata Uang Kripto dalam Cadangan Bank Sentral,” dirilis oleh Matthew Ferranti, Ph.D. kandidat di departemen ekonomi universitas, mengeksplorasi potensi Bitcoin sebagai aset lindung nilai alternatif bagi bank sentral untuk melawan potensi sanksi.

Ferranti berpendapat bahwa ada baiknya bank sentral menyimpan sejumlah kecil Bitcoin bahkan dalam keadaan normal. Namun, ketika ada risiko sanksi, peneliti mengatakan masuk akal untuk memegang BTC dalam porsi yang lebih besar bersama dengan cadangan emas mereka.

Dalam makalah tersebut, peneliti juga menunjukkan bahwa negara-negara yang menghadapi risiko sanksi dari Amerika Serikat telah meningkatkan bagian cadangan emas mereka jauh lebih banyak daripada negara-negara yang memiliki risiko sanksi lebih kecil.

Jika bank sentral ini tidak dapat memperoleh cukup emas untuk melindungi risiko sanksi, peneliti berpendapat bahwa cadangan Bitcoin adalah alternatif yang optimal.

Selain itu, peneliti percaya bahwa risiko sanksi pada akhirnya dapat memacu diversifikasi cadangan bank sentral, memperkuat nilai kripto dan emas.

Ferranti menyimpulkan bahwa ada manfaat yang signifikan dalam mendiversifikasi cadangan dan mengalokasikan porsi untuk Bitcoin dan emas.

Pakar strategi digital di Bank of America (BofA) menyoroti bahwa peningkatan korelasi antara BTC dan emas merupakan indikator kepercayaan investor terhadap Bitcoin selama penurunan ekonomi saat ini.

Selain itu, ahli strategi BofA percaya bahwa peningkatan self-custody juga mengindikasikan potensi penurunan tekanan jual.

Sementara self-custody mulai menjadi sorotan di tengah jatuhnya pertukaran FTX, beberapa anggota komunitas berpendapat bahwa itu bukannya tanpa risiko.

Dari bug dalam smart contract hingga orang tersayang yang mengakses aset kripto setelah kematian, anggota komunitas menunjukkan potensi masalah yang mungkin muncul saat orang-orang menyimpan sendiri aset digital mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here