Raksasa perbankan global HSBC Holdings telah meluncurkan produk investasi metaverse untuk klien kaya di Singapura dan Hong Kong, menurut beberapa laporan media.

Disebut sebagai portofolio Metaverse Discretionary Strategy, produk baru ini dikelola oleh cabang manajemen aset HSBC, HSBC Asset Management.

Dana tersebut bertujuan untuk memberikan investor profesional dengan kekayaan bersih tinggi dan klien investor terakreditasi dengan paparan peluang investasi baru di industri metaverse.

Menurut laporan Rabu oleh Reuters, dana metaverse HSBC akan fokus pada investasi dalam lima segmen utama dalam ekosistem metaverse; yaitu, infrastruktur, komputasi, virtualisasi, pengalaman dan antarmuka.

“Kami melihat banyak peluang menarik di bidang ini karena perusahaan dari berbagai latar belakang dan ukuran berbondong-bondong ke dalam ekosistem,” kata Lina Lim dari HSBC Asia Pasifik.

Nicholas Dowell, manajer portofolio di HSBC Asset Management di London, dilaporkan mencatat bahwa konsep metaverse penting bagi HSBC sebagai tonggak utama evolusi internet, dengan menyatakan:

“Metaverse dilihat oleh banyak orang sebagai tahap berikutnya dalam evolusi internet, dengan efeknya pada kehidupan kita sehari-hari yang diperkirakan akan berdampak seperti yang kita lihat di awal tahun sembilan puluhan.”

Pada 16 Maret, HSBC secara resmi mengumumkan rencana untuk membeli sebidang tanah di dunia virtual reality dalam game blockchain The Sandbox dengan jumlah yang tidak diungkapkan.

Mengelola aset senilai $2,4 triliun, HSBC secara khusus berencana untuk fokus pada penawaran literasi keuangan dan bekerja dengan mitra olahraga, duta merek, dan Animoca Brands untuk bersama-sama menciptakan pengalaman pendidikan.

Dengan pindah ke industri metaverse, HSBC menjadi salah satu bank besar pertama di dunia yang membuka ruangnya sendiri dalam realitas virtual.

Pada bulan Februari, bank investasi JPMorgan menjadi bank besar pertama yang bergabung dengan metaverse dengan meluncurkan ruang virtual di Decentraland berbasis blockchain untuk memanfaatkan peluang pasar senilai $1 triliun.

Sementara maju dengan adopsi metaverse, HSBC belum menjadi penggemar berat cryptocurrency seperti Bitcoin.

Pada September 2021, CEO Grup HSBC Noel Quinn menguraikan komitmen perusahaan untuk mendukung mata uang digital bank sentral sambilmenekankan skeptisisme atas risiko yang terkait dengan cryptocurrency dan stablecoin.

Dia sebelumnya berpendapat bahwa HSBC tidak tertarik untuk menjalankan meja perdagangan kripto atau menawarkan layanan investasi kripto apa pun kepada kliennya.

]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here