Raksasa makanan cepat saji McDonald’s China merilis satu set 188 nonfungible token (NFT) pada 8 Oktober untuk merayakan hari jadinya yang ke-31 di pasar China. Dicap sebagai “Big Mac Rubik’s Cube”, NFT akan didistribusikan di antara karyawan dan konsumen sebagai bagian dari giveaway.

NFT Kubus Rubik Big Mac dirancang berdasarkan struktur tiga dimensi dari kantor pusat baru McDonald’s China, yang diresmikan bersamaan dengan peluncuran NFT.

NFT dibangun di atas blockchain publik Confluux dan dibuat dalam kemitraan dengan Cocafe, agen pembuatan aset digital, memastikan bahwa “setiap pekerjaan itu unik, tidak dapat dibagi dan tidak dapat dirusak.”

Penting juga untuk dicatat bahwa mayoritas saham McDonald’s China dimiliki oleh CITIC Group, sebuah perusahaan investasi milik negara Republik Rakyat China.

Langkah McDonald’s China untuk memperkenalkan NFT di pasar tampaknya bertentangan dengan niat otoritas untuk melarang semua operasi kripto sepenuhnya. Baru-baru ini, larangan tersebut memaksa Bitmain, produsen peralatan penambangan kripto, untuk menghentikan pengiriman rig penambangan Antminer ke China.

Huobi, pertukaran kripto dari Tiongkok, menghentikan pendaftaran pelanggan baru setelah larangan Tiongkok dan akan menutup semua bisnis pada akhir tahun. Terlepas dari penolakan China, ekosistem kripto global terus menyaksikan pertumbuhan yang konsisten. Sebuah laporan Cointelegraph menunjukkan bahwa kesulitan penambangan Bitcoin telah sepenuhnya pulih setelah penambang China bermigrasi ke yurisdiksi yang lebih aman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here