Artis Bitcoin “Bnoiit.c” telah menciptakan sebuah museum virtual “Cryptovoxels” yang berbasis Ethereum yang memastikan karya seni yang disensor dapat disimpan secara permanen untuk audiens online.

Dalam koleksinya per 25 Agustus, ini telah menjadi mural Bitcoin oleh seniman jalanan Prancis Pascal ” PBOY ” Boyart, yang dilukis oleh otoritas Perancis awal tahun ini.

Situs Cryptovoxels menceritakan kisah mural subversif – pengerjaan ulang modern dari lukisan revolusioner klasik Eugène Delacroix “La Liberté guidant le peuple” (Liberty Guiding the People).

Mural yang dibuat untuk menghormati ulang tahun ke 10 Bitcoin’s Genesis Block – telah membentuk kembali para pemberontak yang bangkit melawan Raja Charles X pada tahun 1830 sebagai demonstran kontemporer “Gilets Jaunes” (Yellow Vest).

Dikandung sebagai perburuan harta karun seni jalanan, itu berisi teka-teki dengan hadiah 0,284 BTC, yang bisa diselesaikan sepenuhnya hanya dengan menemukan – dan secara fisik di depan- Mural tersebut.

Itu dilukis lebih dari satu bulan setelah penciptaannya.

Mural ini sekarang telah dipatok sebagai koleksi digital – dipecah menjadi 100 token non-sepadan berbasis ETH, yang dapat dibeli dan dijual melalui pasar koleksi digital peer-to-peer OpenSea.

Pengguna yang ingin menampilkan fragmen mural mereka perlu membeli “paket tanah” berbasis ETH di Cryptovoxels – sama seperti karya seni, paket tanah ini juga dapat dibeli dan diperdagangkan melalui OpenSea.

Pada tahun 2018, Cointelegraph melaporkan tentang lelang seni cryptocurrency pertama di dunia, di mana kepemilikan fraksional atas 14 Kursi Listrik Kecil, Andy Warhol, yang dijual melalui platform blockchain Maecenas.

Demikian pula dengan Boyart, artis Andy Bauch telah menghasilkan karya seni crypto seperti puzzle yang berisi kode abstrak, yang memberikan petunjuk untuk mengambil kunci pribadi ke dompet yang berisi cryptocurrency bernilai ribuan dolar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here