Pada bulan April, pemerintah Jepang mulai mendistribusikan pembayaran 100.000 yen untuk setiap rumah tangga. Tetapi apakah Jepang akan mengikuti sebagian warga di Amerika Serikat dan menghabiskan uang itu dalam pertukaran crypto? Data dari tiga pertukaran crypto utama di Jepang menunjukkan mereka mungkin tidak akan mengikuti.

Dalam laporan terbarunya, Yuya Hasegawa, seorang analis pasar di Bitbank exchange mencatat beberapa “penyimpangan” pada bulan Juni dalam hal simpanan tetapi secara keseluruhan menyimpulkan bahwa pembayaran bantuan corona tidak menghasilkan perubahan signifikan pada perilaku investor crypto Jepang.

Ada beberapa perubahan normal. Jumlah setoran 100 ribu yen dari investor di usia 40-an mereka naik lebih dari 36%, melebihi itu dari investor di usia 20-an untuk pertama kalinya dalam dua bulan. Jumlah deposit 100 ribu yen dari investor berusia 50-an meningkat lebih dari 35%.

Tetapi menurut Hasegawa, perubahan itu “terlalu kecil untuk mengubah perilaku investor secara keseluruhan dengan cara yang signifikan”. Dengan membandingkan jumlah simpanan pada bulan Juni dengan “bulan-bulan sebelumnya yang mencatat kira-kira jumlah yang sama dari volume BTC bulanan di masa lalu. a mengamati:

“Jumlah simpanan dan tingkat kenaikan agak terlalu kecil untuk disimpulkan, dengan keyakinan, bahwa sejumlah investor Jepang menggunakan cek stimulus mereka untuk membeli crypto (penekanan pada ‘sejumlah’)”

Cointelegraph meminta pertukaran BitFlyer dan Coincheck untuk memeriksa jumlah setoran 100 ribu yen sejak April. Pada umumnya hasilnya mengonfirmasi pembayaran stimulus Covid-19 tidak banyak berdampak pada pembelian crypto

BitFlyer membandingkan bulan Februari dengan April, Mei, dan Juni. Jumlah setoran 100K yen meningkat dari 1,1 menjadi 1,2 kali dari April hingga Juni. Tingkat kenaikannya kecil dan BitFlyer mengatakan tidak bisa menyimpulkan jika jumlahnya didukung oleh stimulus penyelamatan corona.

Menurut Coincheck, jumlah simpanan 100 ribu yen meningkat secara bertahap antara Januari hingga April tetapi berhenti meningkat pada Mei. Ini menurun pada kuartal kedua dibandingkan dengan kuartal pertama. 

Mengapa investor Jepang menghindar dari menggunakan uang bantuan untuk investasi crypto? Hasegawa menyarankan itu bisa terkait dengan “karakteristik kecenderungan konsumen Jepang terhadap investasi”:

“Di Jepang, rata-rata rumah tangga mengalokasikan hanya sekitar 15% dari dana mereka untuk produk keuangan (tidak termasuk asuransi, pensiun, dan skema jaminan standar) dan sedikit lebih dari 50% untuk tabungan, sedangkan rata-rata rumah tangga AS dan UE mengalokasikan lebih banyak untuk produk keuangan dan lebih sedikit untuk tabungan mereka.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here