Sekelompok perusahaan pertambangan Bitcoin (BTC) telah menempatkan bobot mereka di belakang Standard Hashrate dan Protokol TAU yang baru-baru ini diluncurkan, platform aset sintetis yang menggunakan turunan tingkat hash untuk mekanisme pasaknya.

Diumumkan pada hari Jumat, proyek TAU bertujuan untuk membuat versi algoritmik Bitcoin dan aset bukti kerja lainnya melalui mekanisme rebase yang ditinjau kembali. The Konsep dasar mirip dengan koin rebase sederhana, termasuk sintetik Bitcoin yang ditawarkan oleh Badger. Namun, protokol TAU menambahkan penghambat pada nilai aset sintetisnya melalui Bitcoin yang berasal dari hashrate penambangan.

Mekanisme TAU mengandalkan Bitcoin Standard Hashrate Token (BTCST), token kekuatan penambangan Hashrate Standar yang dirancang untuk mewakili kekuatan penambangan 0,1 terahash. Biasanya, BTCST dapat dipertaruhkan untuk menerima sejumlah Bitcoin yang setara dengan hashrate penambangan yang diwakilinya. Protokol TAU menerima token BTCST, memberi penghargaan kepada pemegang saham dengan Bitcoin sintetis sambil mengantongi hadiah Bitcoin yang terkait dengan token hashrate.

Bitcoin yang dikumpulkan dari BTCST kemudian digunakan dalam kumpulan jaminan yang diaktifkan setiap kali aset sintetis diperdagangkan di bawah pasaknya. Mekanismenya mengurangi jumlah token sintetis di setiap dompet, sementara pada saat yang sama menggunakan kumpulan BTC-nya untuk membeli token di pasar terbuka dan membakarnya.

Ketika token algoritmik TAU diperdagangkan di atas pasak yang dimaksudkan, protokol menyesuaikan parameter kesulitan sintetis untuk membuat lebih banyak token dari taruhan BTCST, mekanisme yang agak mirip dengan Empty Set Dollar dan koin berbasis kupon lainnya, yang hanya mendistribusikan pasokan baru ke kelas khusus dari pemegang token.

Standard Hashrate didukung oleh sekelompok penambang Bitcoin besar, termasuk Atlas Mining, Btc.Top, Easy2Mine, Genesis Mining, dan Hengjia Group. Grup tersebut mengklaim mengontrol 12% dari tingkat hash Bitcoin. Protokol TAU dan token BTCST hanya ada di Binance Smart Chain, menjadikannya salah satu dari beberapa proyek asli asli BSC.

Proyek Standard Hashrate adalah upaya untuk menjembatani dunia penambangan Bitcoin dengan keuangan terdesentralisasi, mengamankan penghargaan PoW.

Menurut kertas putihnya, proyek tersebut melihat dirinya sebagai putaran yang lebih transparan dan lebih mudah disusun pada penambangan Cloud, dengan tujuan menciptakan pasar dua sisi untuk derivatif hashrate. Tony Ma, CEO Atlas Mining, mengomentari berita tersebut:

“Kami percaya BTCST telah menghubungkan penambangan Bitcoin ke dunia DeFi. Dengan BTCST, pertama-tama kita dapat memperoleh BTC nyata melalui staking DeFi-native. Sekarang, kami dapat mempertaruhkan BTCST untuk mendapatkan aset bukti kerja sintetis. Ini adalah langkah logis untuk BTCST sebagai jembatan bagi Bitcoin untuk memasuki DeFi.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here