Kemerosotan pasar kripto tidak berarti minat terhadap kripto juga turun. Sebuah studi baru dari platform pendidikan cryptocurrency CryptoManiaks mengungkapkan bahwa banyak negara masih menjelajahi internet, haus akan informasi terkait kripto.

Menurut penelitian, Belanda dan Turki mengambil dua tempat teratas, dengan masing-masing 8,2% dan 5,5% dari populasi, mencari istilah terkait kripto. Turki khususnya menyumbang 4,7 juta pencarian, memimpin pencarian dengan jumlah yang banyak.

Studi ini menganalisis jumlah gabungan pencarian untuk satu set cryptocurrency populer tertentu menjadi persentase populasi untuk setiap negara untuk menghitung persentase pencarian lokal setiap bulan.

Sementara berada di urutan kedua untuk pencarian secara keseluruhan, Turki menempati posisi pertama untuk pencarian terkait dengan memecoin Dogecoin (DOGE), dengan 812.000 penelusuran bulanan. Ini hampir dua kali lipat dari Ether (ETH) kripto yang paling banyak dicari ketiga di negara itu.

Seorang juru bicara dari CryptoManiaks mengomentari keingintahuan DOGE, terutama selama 12 bulan terakhir:

“Popularitas Dogecoin telah melampaui Ethereum di sejumlah besar negara, dengan hampir 2 juta lebih pencarian bulanan di seluruh dunia untuk koin tersebut.”

Sementara Amerika Serikat dan Inggris adalah pemain utama dalam industri cryptocurrency global, tidak ada yang menempati peringkat teratas karena jumlah pencarian yang setara dengan ukuran populasi mereka. AS berada di peringkat ke-15 dengan 1,9% populasi yang menelusuri istilah ini, sedangkan Inggris berada di peringkat ke-12 dengan 2,6%.

Penelitian terbaru dari Cointelegraph juga mengungkapkan bahwa terlepas dari kondisi pasar, institusi besar masih tetap tertarik pada industri ini dan terus menggelontorkan jutaan dolar ke dalam proyek terkait kripto.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here