Keadaan peraturan cryptocurrency di Rusia telah berubah karena pengadilan setempat telah memerintahkan bank terbesar di negara itu untuk melanjutkan dukungan akun untuk pedagang Bitcoin (BTC).

Pengadilan regional Sverdlovsk, pengadilan di kota terbesar keempat di Rusia Yekaterinburg, telah memerintahkan Sber, sebelumnya dikenal sebagai Sberbank, untuk membuka blokir layanan akun kepada klien yang terlibat dalam perdagangan Bitcoin, menurut pengumuman resmi pada hari Senin. Rekening bank klien memproses beberapa transaksi yang terkait dengan perdagangan di bursa mata uang kripto dari Mei hingga Agustus 2020.

Sber memblokir individu tersebut dari akses ke rekening bank mereka, dengan alasan aktivitas transaksi mencurigakan dan kebijakan Anti Pencucian Uang. Bank juga menolak untuk melanjutkan layanan setelah klien berusaha mendapatkan kembali akses ke akun mereka dengan memberikan informasi terperinci tentang perdagangan Bitcoin mereka di platform perdagangan kripto.

Klien kemudian mengajukan keluhan ke pengadilan kota dan banding berikutnya ke pengadilan regional Sverdlovsk, menuduh Sber melanggar hak konsumen.

Menurut putusan terbaru oleh pengadilan regional Sverdlovsk, Sber tidak punya alasan untuk terus memblokir layanan akun dan membatasi akses pelanggan ke perbankan jarak jauh dan kartu bank setelah klien “mengungkapkan makna ekonomi dari transaksi dan menunjukkan sumber dana.”

Pengadilan memutuskan bahwa Sber harus membuka blokir kartu bank klien dan melanjutkan layanan perbankan jarak jauh, juga memerintahkan bank untuk mengganti biaya hukum pelanggan.

Pengadilan masih menolak klaim klien atas kerusakan moral, dengan mencatat bahwa penggugat “tidak menggunakan rekening bank dan kartunya untuk tujuan yang memberikan kemungkinan kompensasi atas kerusakan moral sehubungan dengan pelanggaran hak milik.”

Sber adalah bank Rusia milik negara dan lembaga perbankan terbesar di negara itu. Bank ini dikenal mendukung sikap negatif terhadap Bitcoin, dengan CEO Herman Gref berpendapat bahwa cryptocurrency seperti BTC adalah jenis investasi paling berisiko di samping pasar ekuitas.

Kritik Sber terhadap Bitcoin sejalan dengan sikap anti-kripto oleh bank sentral Rusia, yang dilaporkan menahan bank-bank lokal untuk menawarkan layanan kripto.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here