Proyek blockchain yang didukung pemerintah China, Jaringan Layanan berbasis Blockchain (BSN), terus memperluas kehadiran globalnya dengan mendirikan dua portal baru di Turki dan Uzbekistan.

Red Date Technology, arsitek di balik proyek BSN, telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan konsultan Turki, Turkish Chinese Business Matching Center (TUCEM), untuk meluncurkan dua portal BSN internasional di Turki dan Uzbekistan pada akhir Desember 2021.

Didirikan pada tahun 2006, TUSEM menjadi pusat kerjasama ekonomi utama antara Turki dan China. Perusahaan akan menjadi operator eksklusif dari dua portal BSN baru yang menawarkan blockchain-as-a-service (BaaS) di Turki dan Uzbekistan.

Portal baru akan memungkinkan pengembang blockchain di Turki dan Uzbekistan untuk membangun aplikasi BaaS menggunakan portal BSN global yang menggunakan blockchain utama seperti jaringan Ethereum, Algorand, Polkadot, Tezos, ConsenSys Quorum, Corda, dan lainnya.

Inisiatif ini bertujuan untuk memecahkan tantangan utama yang terkait dengan pengembangan aplikasi blockchain, memungkinkan interoperabilitas blockchain dan memotong biaya pengembangan.

“Turki telah lama berperan sebagai jembatan antara Asia dan Eropa sehingga sudah sepantasnya portal BSN pertama di luar Asia akan diluncurkan di sana,” kata CEO Red Date Technology Yifan He.

Mehmet Akfırat, presiden TUCEM dan kepala BSN Turki, mengatakan bahwa portal BSN Turki akan berkontribusi pada pembangunan sosial dan inklusi keuangan. Menurut eksekutif, baik Turki dan Uzbekistan sangat terlibat dalam pengembangan blockchain.

Dia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa BSN tidak memilih lokasi untuk portal internasionalnya.

“Selama kami memiliki mitra lokal yang baik di beberapa daerah, kami tidak terlalu mempermasalahkan di mana mereka berada,” kata eksekutif itu, seraya menambahkan bahwa BSN juga sedang berbicara dengan mitra potensial dari Amerika Serikat, Eropa, dan Australia.

Dirut juga mencatat bahwa BSN tidak mengoperasikan portal internasionalnya. “Semuanya dibangun dan dioperasikan oleh mitra lokal kami. Mereka memiliki portal, yang memanfaatkan infrastruktur BSN untuk membangun situs BaaS yang paling kuat dengan sedikit biaya,” katanya.

BSN baru-baru ini meluncurkan portal Hong Kong dan Makau pada 1 September, berkontribusi pada pengembangan lebih dari 30 proyek blockchain baru. BSN juga berencana mendirikan portal BSN internasional di Korea Selatan pada November mendatang.

Pada Januari 2021, BSN mengumumkan rencana untuk membangun jaringan pembayaran digital universal untuk mata uang digital bank sentral (CBDC), mengikuti niat sebelumnya untuk mendukung stablecoin untuk berbagai layanan di ekosistem BSN.

Namun, menurut He, BSN tidak lagi terlibat dalam “proyek terkait CBDC” dan juga telah meninggalkan rencana stablecoinnya.

“BSN tidak lagi akan mengintegrasikan stablecoin. Kami memindahkan rencana itu ke proyek lain yang sama sekali baru, yang tidak ada hubungannya dengan BSN. Untuk BSN, kami fokus untuk memperluas jejak di berbagai negara,” katanya kepada Cointelegraph.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here