Pejabat dari Reserve Bank of India (RBI) dilaporkan telah membunyikan bel alarm lagi atas adopsi kripto, yang mereka klaim pada akhirnya akan mengarah pada “dolarisasi” ekonomi lokal.

Menurut laporan Senin dari Economic Times cabang India – yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya – kekhawatiran RBI difokuskan pada cryptocurrency yang didominasi dolar AS yang mengambil pangsa pasar dari rupee India.

Publikasi tersebut mencatat bahwa pejabat RBI, bersama dengan gubernurnya Shaktikanta Das, memberikan pengarahan kepada Komite Tetap Parlemen tentang Keuangan minggu ini. Di dalamnya, mereka mengambil sikap yang sangat skeptis terhadap potensi pengaruh kripto pada sistem keuangan. Seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya dikutip mengatakan:

“Hampir semua cryptocurrency berdenominasi dolar dan dikeluarkan oleh entitas swasta asing, pada akhirnya dapat menyebabkan dolarisasi sebagian dari ekonomi kita yang akan bertentangan dengan kepentingan kedaulatan negara.”

“Ini [crypto] akan sangat merusak kapasitas RBI untuk menentukan kebijakan moneter dan mengatur sistem moneter negara,” tambah mereka.

RBI dikatakan sangat kesal dengan gagasan kripto yang digunakan dalam transfer lintas batas alih-alih rupee, sementara kiasan anti-kripto umum dari pendanaan teror, pencucian uang dan perdagangan narkoba juga disorot lagi.

Ini adalah kedua kalinya bulan ini RBI telah menyatakan tindakan anti-kripto, dengan CEO Coinbase Brian Armstrong minggu lalu menyarankan bahwa penghentian tiba-tiba dari United Payments Interface (UPI) di India disebabkan oleh tekanan dari RBI.

“Jadi beberapa hari setelah peluncuran, kami akhirnya menonaktifkan UPI karena beberapa tekanan informal dari Reserve Bank of India (RBI), yang sejenis dengan Treasury di sana,” katanya, menambahkan bahwa mereka pada dasarnya menerapkan “tekanan lunak di belakang adegan untuk mencoba menonaktifkan beberapa pembayaran ini yang mungkin melalui UPI.”

Tampaknya pemerintah India juga tidak menyukai aset digital akhir-akhir ini, dan malah mengambil pendekatan yang relatif menyesakkan terhadap kripto sejak menguraikan niat untuk mengatur sektor ini pada bulan Desember.

Pada tanggal 1 April, pemerintah menerapkan pajak kripto 30% untuk kepemilikan dan transfer aset digital, bersama dengan beberapa pedoman perpajakan ketat lainnya yang didasarkan pada peraturan pajak kemenangan perjudian dan tiket lotre. Dalam sepuluh hari berikutnya setelah undang-undang tersebut berlaku, volume perdagangan di bursa kripto India teratas menurun sebanyak 70%.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here