Samsung SDS, cabang IT dari raksasa teknologi Samsung, telah mengintegrasikan solusi Zero-Knowledge Proof QEDIT (ZKP) ke blockchain Nexledger-nya. Dengan menerapkan ZKP, Samsung SDS bermaksud untuk memberikan tingkat privasi yang lebih tinggi bagi pengguna platform blockchain perusahaannya Nexledger, QEDIT mengatakan dalam siaran pers pada 14 November.

Untuk menerapkan teknologi ini, Samsung SDS telah menandatangani nota kesepahaman dengan penyedia teknologi peningkatan privasi Israel QEDIT di Seoul. Menurut pengumuman tersebut, perjanjian tersebut ditandatangani oleh Jeanie Hong, VP senior di divisi blockchain Samsung SDS, dan Jonathan Rouach, CEO dan co-founder QEDIT.

Berdasarkan kriptografi ZCP, protokol QEDIT dirancang untuk memungkinkan pihak-pihak yang menggunakan blockchain perusahaan untuk merekam dan mengotentikasi transaksi pada buku besar bersama tanpa mengungkapkan data rahasia.

Secara khusus, solusi transfer aset pribadi QEDIT membuat pembayaran digital antar bank menjadi pribadi ketika ditransfer, sementara regulator dan lembaga dapat secara selektif mengungkapkan rincian tertentu tentang transaksi. Hong berkata:

“Kinerja solusi transfer aset pribadi QEDIT telah menjadi teladan selama serangkaian pengujian dan uji coba yang ketat yang kami lakukan. Tim QEDIT secara konsisten menunjukkan kemampuan untuk secara horizontal mengukur kriptografi ZKP dalam lingkungan blockchain, dan telah menunjukkan penghargaan yang mendalam terhadap tantangan yang dihadapi perusahaan dari perspektif privasi. “

Sebelum bermitra dengan Samsung SDS, QEDIT telah membuat perjanjian serupa dengan perusahaan global besar lainnya, termasuk perusahaan audit Big Four Deloitte. Menyusul perjanjian yang diumumkan pada akhir Oktober 2019, CTO di Deloitte EMEA Blockchain Lab mencatat bahwa solusi ZCP QEDIT memastikan bahwa organisasi dapat mempercayai keaslian kualifikasi dengan tetap menjaga privasi data dan kepatuhan terhadap peraturan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here