Perusahaan finserv terbesar di Tokyo, SBI Group, sekarang akan mengizinkan investor umum Jepang untuk membeli mata uang kripto melalui ‘dana aset kripto’ yang baru diluncurkan. Dana tersebut terdiri dari tujuh cryptocurrency termasuk Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Litecoin (LTC), XRP , Bitcoin Cash (BCH), Chainlink (LINK) dan Polkadot (DOT).

Dana aset kripto, untuk diperdagangkan dan dioperasikan oleh SBI Alternative Fund, didirikan pada 02 Desember dengan modal khusus 5 juta yen, bernilai sekitar $45.000 pada saat penulisan. Namun, perusahaan dapat memilih untuk melepaskan modal dalam pecahan yang lebih kecil, masing-masing 1 juta yen.

Menurut pernyataan resmi, investor akan diminta untuk melalui proses aplikasi yang mencakup perjanjian kemitraan anonim dengan SBI Alternative Fund sebelum pembelian. Alasan perusahaan di balik langkah ini menyatakan:

“Karena tidak cocok untuk semua pelanggan, itu hanya dapat dibeli oleh pelanggan yang memenuhi standar tertentu yang ditetapkan oleh perusahaan kami.”

Selain itu, investasi kripto yang dilakukan oleh asosiasi anonim semacam itu akan ditangani oleh SBI VC Trade, perusahaan sejenis yang menangani perdagangan kripto. SBI juga menyoroti bahwa tidak satu pun dari tujuh cryptocurrency dalam dana aset crypto akan melebihi rasio 20%.

Untuk memastikan umur panjang layanan, SBI telah menyatakan bahwa dana tersebut “tidak dapat dibatalkan dalam waktu satu tahun”, antara 1 Februari 2022 hingga 31 Januari 2023. Investor juga akan dikenakan pajak capital gain yang belum direalisasi selain menanggung beban bersama lainnya. biaya termasuk biaya pendirian dan likuidasi dan biaya audit.

SBI telah menetapkan batas usia antara 20 hingga 70 untuk dana ini dan akan memberlakukan periode penguncian tiga bulan untuk setiap pembelian “bertujuan untuk mengurangi risiko investasi dengan mendiversifikasi waktu.” Perusahaan juga akan melakukan rebalancing alokasi rasio investasi setiap satu bulan sekali.

Selain berkontribusi pada adopsi kripto Jepang, SBI terus menyebarkan jangkauannya di yurisdiksi lain. Baru-baru ini, perusahaan berinvestasi dalam pertukaran crypto Singapura bernama Coinhako.

Coinhako menerima pendanaan SBI segera setelah mendapat persetujuan regulasi dari Monetary Authority of Singapore (MAS). Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, investasi dilakukan melalui SBI-Sygnum-Azimut Digital Asset Opportunity Fund, dana yang dibentuk bersama oleh SBI dan Sygnum Bank yang berbasis di Swiss.

Coinhako berencana untuk “memperluas bisnis kami ke negara lain di Asia Tenggara” dengan menggunakan infus dana SBI dan jaringan internasional yang sudah ada sebelumnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here