Gugatan yang sedang berlangsung antara Ripple Labs dan Komisi Sekuritas dan Bursa AS, atau SEC, berlanjut dengan badan pengawas yang mengklaim bahwa pemegang token XRP menargetkan anggotanya di platform media sosial dengan pernyataan yang diduga salah.

Dalam mosi Kamis yang ditujukan kepada Hakim Sarah Netburn di Distrik Selatan New York, SEC telah meminta konferensi untuk membahas pembatalan mosi dari Ripple untuk memanggil mantan direktur divisi badan pengatur keuangan korporasi, William Hinman. SEC berpendapat bahwa mosi Ripple, jika dikabulkan, akan menjadi preseden bagi perusahaan untuk diizinkan “parade permintaan kesaksian pejabat tinggi pemerintah,” dan mengganggu operasi pemerintah AS.

“Mengizinkan Terdakwa [Ripple] untuk menggulingkan Direktur Hinman kemungkinan akan mengakibatkan Direktur Hinman dilayani dengan beberapa panggilan pengadilan deposisi oleh banyak orang lain yang diduga telah melanggar ketentuan pendaftaran undang-undang sekuritas selama masa jabatannya di SEC,” kata mosi tersebut.

“Hasil seperti itu tidak hanya akan menimbulkan beban yang signifikan bagi Direktur Hinman, tetapi juga akan membuat individu lain yang memenuhi syarat enggan untuk menjabat dalam peran tingkat tinggi di SEC karena takut terlibat dalam litigasi selama bertahun-tahun setelah masa kerja mereka.”

Namun, salah satu argumen SEC dalam mosi untuk tidak membiarkan Ripple menggulingkan Hinman adalah pendukung token XRP — juga dikenal sebagai XRP Army — diduga menggunakan media sosial “untuk menyebarkan pernyataan negatif dan salah tentang anggota kepemimpinan SEC,” termasuk mantan direktur. Komisi mengklaim bahwa deposisi ditambah dengan perhatian media sosial dapat menghalangi individu dari mencari posisi dalam pelayanan publik.

SEC mengajukan gugatan terhadap Ripple pada bulan Desember, menuduh perusahaan, CEO Brad Garlinghouse dan salah satu pendiri Chris Larsen telah melakukan “penawaran sekuritas aset digital berkelanjutan yang tidak terdaftar” dengan penjualan token XRP mereka.

Setelah pengumuman komisi, beberapa bursa kripto telah menangguhkan perdagangan XRP atau menghapus token seluruhnya. Garlinghouse juga mengatakan pada bulan Maret bahwa Ripple telah setuju untuk “mengakhiri” kemitraannya dengan layanan pengiriman uang global MoneyGram.

Menanggapi gugatan SEC, Ripple mengklaim bahwa XRP lebih mirip Bitcoin (BTC) atau Ether (ETH), yang keduanya diklasifikasikan oleh badan pengawas sebagai komoditas daripada sekuritas. Anggota XRP Army juga tampaknya memfokuskan banyak aktivitas online mereka di sekitar kasus SEC dengan Ripple, secara khusus menyebutkan Hinman.

Beberapa ide di media sosial yang didorong oleh pemegang token XRP tentang kepemimpinan SEC termasuk bahwa anggota komisi bekerja untuk membuat ekonomi China lebih besar daripada Amerika Serikat, meminta mantan ketua Jay Clayton dan Hinman diselidiki, dan sesekali perbandingan satu atau lebih anggota.

Anggota XRP Army juga telah memulai kampanye online untuk mendapatkan pertukaran untuk mendaftarkan kembali token di tengah gugatan SEC. Pada bulan April, harga XRP mencapai level tertinggi tahunan $1,78 dan bertahan di atas level $1,00 selama sebulan. Pada saat publikasi, XRP adalah $0,63, turun lebih dari 35% dalam 30 hari terakhir.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here