Sebagian besar kripto akan cenderung diatur sebagai sekuritas di Amerika Serikat menurut CEO Intercontinental Exchange Inc (ICE), Jeffrey Sprecher dan Senator Elizabeth Warren.

Fokus baru dalam mengatur cryptocurrency sebagai sekuritas datang sehubungan dengan ledakan FTX baru-baru ini, yang menghapus miliaran yang tak terhitung jumlahnya dari pasar, menempatkan dana konsumen dalam limbo dan merusak reputasi kripto di antara regulator dan pejabat.

Berbicara pada 6 Desember di konferensi jasa keuangan oleh Goldman Sachs Group Inc, Sprecher, yang ICE-nya mengoperasikan Bursa Efek New York, dengan yakin menyatakan aset kripto “akan diatur dan ditangani seperti sekuritas.”

Dia berargumen bahwa hal ini pada akhirnya akan menghasilkan perlindungan konsumen yang jauh lebih besar dan pengawasan regulasi terhadap bursa dan pialang terpusat:

“Maksudnya apa? Artinya lebih transparan, artinya dana klien terpisah, peran broker sebagai broker-dealer akan mengawasi dan bursa akan dipisahkan dari broker. Penyelesaian dan kliring akan dipisahkan dari bursa.”

Sprecher juga berpendapat bahwa peraturan baru belum tentu diperlukan untuk kripto karena kerangka hukum sudah ada dalam hal sekuritas dan “hanya akan diterapkan lebih kuat.”

Senator Elizabeth Warren sedang mengerjakan rancangan UU kripto yang dilaporkan akan memberikan Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC) yang dipimpin Gary Gensler sebagian besar otoritas pengaturan atas ruang kripto.

Menurut laporan 7 Desember dari outlet berita online Semafor, yang mengutip dua sumber tanpa nama yang dekat dengan masalah tersebut, rancangan Warren masih dalam tahap awal tetapi bertujuan untuk mencakup sejumlah masalah termasuk perpajakan, regulasi, keamanan nasional dan iklim.

Warren dikatakan ingin memberlakukan kewajiban peraturan seperti laporan keuangan yang diaudit dan persyaratan modal seperti bank pada khususnya.

Sementara detail spesifik tentang RUU tersebut tidak diungkapkan, Alex Sarabia, juru bicara Warren mengonfirmasi dengan Semafor bahwa senator sedang melihat ke arah SEC.

“Dia sedang mengerjakan undang-undang kripto dan percaya bahwa regulator keuangan, termasuk SEC, memiliki otoritas luas untuk menindak penipuan kripto dan pencucian uang ilegal,” kata Sarabia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here