Otoritas Moneter Singapura (MAS), bank sentral negara itu, mengeluarkan pernyataan pada 21 November untuk menjawab “beberapa pertanyaan dan kesalahpahaman yang muncul setelah bencana FTX.com (FTX).”

Poin pertama yang ingin dibuat oleh MAS adalah bahwa mereka tidak dapat melindungi pengguna lokal dari kejatuhan FTX “seperti dengan membatasi aset mereka atau memastikan bahwa FTX mendukung asetnya dengan cadangan” karena “FTX tidak dilisensikan oleh MAS dan beroperasi di lepas pantai. MAS secara konsisten memperingatkan tentang bahaya berurusan dengan entitas yang tidak diatur.”

Namun Binance-lah yang berakhir di Daftar Peringatan Investor MAS. Itu karena Binance, tidak seperti FTX, secara aktif menargetkan pengguna di Singapura dengan penawaran dalam mata uang dolar Singapura dan opsi pembayaran melalui pemancar lokal.

MAS mencatat bahwa mereka telah menerima “beberapa” keluhan tentang Binance antara Januari dan Agustus 2021.

MAS membuat Binance berhenti meminta pengguna Singapura dan mengambil beberapa tindakan untuk menunjukkan kepatuhannya, seperti memblokir alamat IP lokal secara geografis.

Itu juga merujuk Binance ke Departemen Urusan Komersial negara itu untuk menyelidiki apakah pertukaran tersebut telah melanggar Undang-Undang Layanan Pembayaran. Meskipun demikian, pengguna Singapura dapat mengakses layanan FTX.

Tujuan dari Investor Alert List, MAS menjelaskan, adalah “untuk memperingatkan publik tentang entitas yang mungkin dianggap salah diatur oleh MAS, terutama yang meminta pelanggan Singapura untuk bisnis keuangan tanpa lisensi MAS yang diperlukan.”

Itu tidak berarti bahwa daftar tersebut harus berisi semua “ratusan” pertukaran kripto di seluruh dunia, menurut MAS. “Tidak mungkin mencantumkan semuanya dan tidak ada regulator di dunia yang melakukannya,” katanya.

MAS kemudian membuat peringatan ekstensif tentang volatilitas aset kripto, dan mengakui:

“Bahkan jika pertukaran kripto dilisensikan di Singapura, saat ini hanya diatur untuk mengatasi risiko pencucian uang, bukan untuk melindungi investor. Ini mirip dengan pendekatan yang saat ini diambil di sebagian besar yurisdiksi.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here