Tether, Stablecoin dari Bitfinex, sekarang tersedia di OMG Network, sidechain Ethereum berbasis plasma yang diluncurkan pada 1 Juni oleh proyek yang sebelumnya dikenal sebagai OmiseGo.

Integrasi, juga diumumkan pada 1 Juni, menandai pertama kalinya bahwa Tether mengintegrasikan sidechain Ethereum untuk meningkatkan kinerjanya. Tether sejauh ini merupakan “guzzler gas” terbesar di jaringan Ethereum pada 8,900 ETH (sekitar $ 1,84 juta) dalam biaya yang dikeluarkan bulan lalu, menurut ETH Gas Station. Ini lebih dari gabungan lima protokol berikutnya, salah satunya dilaporkan merupakan skema Ponzi.

Dengan mendelegasikan sebagian dari volume itu ke Jaringan OMG, Tether berharap untuk meringankan beban Ethereum.

CTO Bitfinex, Paolo Ardoino, mengatakan bahwa “dengan memigrasikan transfer nilai USDT ke OMG Network, kami menghemat biaya, mendorong peningkatan kinerja, dan mengurangi tekanan pada jaringan rantai root.”

Jaringan Tether berbasis OMG akan dapat diakses melalui Bitfinex dan “memungkinkan para pedagang untuk bereaksi lebih cepat terhadap peluang perdagangan,” kata Ardoino, meskipun mengingat peluncuran jaringan baru-baru ini, belum ada tempat lain yang menerimanya.

Stephen McNamara, COO dari OmiseGo, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa diskusi untuk mengintegrasikan OMG dengan bursa dan penyedia dompet lainnya sedang berlangsung.

Sementara Plasma awalnya disebut-sebut sebagai solusi lapisan-dua terbaik untuk penskalaan Ethereum, masalah besar dengan itu berarti bahwa antusiasme masyarakat bergeser ke Optimistic Rollups.

Itu membuat OmiseGo dan beberapa proyek lainnya sendirian ketika berhadapan dengan teknologi Plasma. OMG Network, rebranding lengkap untuk OmiseGo dan perusahaan induknya Omise, juga meluncurkan mainnet beta pada 1 Juni.

Proyek ini tampaknya telah memotong beberapa sudut untuk membuat “Plasma Lebih Layak.” Khususnya, sidechain didasarkan pada konsensus “Proof of Authority”, dengan dokumentasi mencatat bahwa dioperasikan oleh satu entitas. Namun demikian mendukung node pengamat yang memverifikasi kebenaran transaksi.

Kompromi lain termasuk ketidakmampuan untuk melakukan “keluar massal” dari sidechain, yang merupakan salah satu batu sandungan terbesar dari konsep Plasma awal, dan ruang lingkup terbatas di mana hanya satu rantai akan dibuat, bukan jaringan penuh mereka.

Namun, jaringan memungkinkan patokan langsung token ETH atau ERC-20, sementara dilaporkan mengurangi biaya sebesar 66%. Ini mungkin menjadi proposisi yang menarik karena biaya Ethereum terus meroket.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here