Wednesday, April 14, 2021
Authorised and Regulated Broker
  • Berita

Dolar AS Menguat Karena Investor Mencari Perlindungan

Must Read

Minyak Mentah Menguat Meski Masih Dalam Kisaran Pergerakan Luas, Menanti Data AS

Arah harga minyak mentah global mencatatkan kenaikan yang cukup mengesankan pada pergerakan hari Selasa(13/4) di sesi Asia....

Masih Terbebani Pandemi, EURUSD Turun Lebih Rendah

Dominasi mata uang Dolar AS pada analisa hari ini tampak terus diperpanjang dan meluas. Penguatan Dolar AS...

Surplus Perdagangan China Menipis, Membuat NZDUSD Bearish Karena Pesimisme

Data China tadi pagi dilaporkan dengan hasil yang dinilai sangat mengecewakan. Data suram itu telah memberikan dampak...

Dolar AS menemukan dukungan luas pada awal pekan ini karena ketidakpastian politik global dan kekhawatiran akan meluasnya perang dagang Cina-AS membuat para investor berada di pelabuhan yang aman menjelang serangkaian indikator ekonomi global minggu ini.

Greenback stabil terhadap sebagian besar mata uang utama. Itu bertahan pada yen Jepang pada 108,93 per dolar AS dan Pounds pada $ 1,2287, sementara mengurangi sedikit terhadap Euro ke $ 1,0932.

Dolar AS menguat terhadap mata uang berisiko yang terpapar perdagangan seperti dolar Australia dan yuan Cina. Kerugian terbesar adalah dolar Selandia Baru, yang turun setengah poin persentase karena kepercayaan bisnis mencapai yang terlemah dalam lebih dari 11 tahun.

Anthony Doyle, spesialis lintas aset global pada fund manager Fidelity International di Sydney, mengutip gejolak politik AS dan Brexit sebagai kekhawatiran yang membayangi, selain perang dagang dengan mengatakan:

“Sentimen risk-off berlaku di pasar. Ada banyak ketidakpastian di sana.”

Dalam jam-jam Asia, para pedagang sebagian besar mengabaikan berita bahwa pemerintahan Presiden Trump mempertimbangkan untuk menghapuskan daftar perusahaan-perusahaan Cina dari pasar saham AS setelah laporan-laporan disaring oleh para pejabat Departemen Keuangan.

Di tempat lain, survei aktivitas pabrik di Cina menunjukkan ada beberapa tanda-tanda perbaikan bulan ini, meskipun analis percaya kenaikan tidak dapat dipertahankan dan memperkirakan kelemahan ekonomi lebih lanjut.

Di Australia, perkiraan untuk penurunan suku bunga pada hari Selasa menguat dengan mengumpulkan kesuraman ekonomi. Pasar menilai peluang yang lebih baik dari 75% Reserve Bank of Australia akan mengurangi tingkat uang tunai untuk ketiga kalinya tahun ini.

Inflasi Jerman, pertumbuhan ekonomi Inggris dan indikator manufaktur AS akan dirilis hari Senin, dengan angka ketenagakerjaan AS pada akhir minggu. Apa pun yang kurang dari harapan dapat menimbulkan risiko sentimen yang rapuh.

 

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Minyak Mentah Menguat Meski Masih Dalam Kisaran Pergerakan Luas, Menanti Data AS

Arah harga minyak mentah global mencatatkan kenaikan yang cukup mengesankan pada pergerakan hari Selasa(13/4) di sesi Asia....

Masih Terbebani Pandemi, EURUSD Turun Lebih Rendah

Dominasi mata uang Dolar AS pada analisa hari ini tampak terus diperpanjang dan meluas. Penguatan Dolar AS turut membawa mata uang EURUSD...

Surplus Perdagangan China Menipis, Membuat NZDUSD Bearish Karena Pesimisme

Data China tadi pagi dilaporkan dengan hasil yang dinilai sangat mengecewakan. Data suram itu telah memberikan dampak pada mata uang Dolar New...

Optimisme Inggris Gagal Membantu Pound, GBPUSD Tetap Turun Sepanjang Sesi Asia

Mata uang Poundsterling Inggris melemah sepanjang sesi Asia hari Selasa (13/4) ketika berhadapan melawan Dolar AS. Nilai Pound gagal lebih unggul dibandingkan...

Berita Pekan Ini, RBNZ dan Inflasi AS Akan Jadi Fokus Bersama Pidato Fed Powell dan PDB China

Pekan ini sepertinya menjadi saat-saat yang sibuk untuk kawasan Asia. Sementara itu beberapa wilayah lain ada beberapa data ekonomi yang bisa menjadi...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -