Harga emas naik melewati level kunci pada hari Kamis, diuntungkan dari dolar yang lebih lemah karena risalah pertemuan terbaru Federal Reserve menunjukkan bahwa semakin banyak anggota mendukung laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat.

Risalah yang dirilis pada hari Rabu, menunjukkan bahwa Fed menjadi semakin khawatir atas dampak pengetatan kebijakan moneter baru-baru ini terhadap ekonomi dan inflasi. Bank sentral menaikkan suku bunga acuan sebesar 375 basis poin (bps) tahun ini, dengan empat kenaikan berturut-turut sebesar 75 bps.

Tetapi pasar sekarang memperkirakan peluang hampir 80% bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga dengan relatif lebih kecil 50 bps pada bulan Desember.

Emas spot naik 0,2% menjadi $1.753,40 per ons, sementara emas berjangka naik 0,2% menjadi $1.753,50 per ons pada pukul 19:05 ET (00:05 GMT).

Kedua instrumen melonjak sekitar 0,6% setelah rilis risalah pada hari Rabu, sementara dolar merosot 1%.

Anggota Fed masih tetap tidak yakin mengenai tingkat di mana suku bunga AS akan mencapai puncaknya selama siklus kenaikan ini, mengingat tren inflasi masih jauh di atas target tahunan 2% bank sentral.

Pasar akan melihat pembacaan inflasi IHK bulan November, yang akan dirilis bulan depan, untuk mengukur apakah inflasi terus menurun di negara tersebut. Tetapi kekuatan dalam belanja konsumen dan pasar tenaga kerja menunjukkan bahwa inflasi mungkin lebih besar dari yang diperkirakan dalam beberapa bulan mendatang.

Namun, prospek kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Fed positif untuk pasar logam, mengingat kenaikan tajam suku bunga tahun ini sangat mendorong biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

Platinum berjangka naik 0,2%, sementara perak berjangka naik 1,2%.

Keuntungan dalam logam industri relatif lemah, karena ruang bergulat dengan permintaan yang melambat di importir utama China.

Tembaga berjangka turun 0,1% pada hari Kamis setelah naik 0,5% di sesi sebelumnya.

Sementara pelemahan dolar mendukung harga logam merah, kekhawatiran atas wabah COVID-19 terburuk di China melemahkan minat yang lebih luas terhadap tembaga. Negara itu memberlakukan pembatasan baru di beberapa kota besar bulan ini, karena menghadapi rekor peningkatan infeksi harian tertinggi.

Hambatan dari permintaan China sebagian besar telah mengimbangi tanda-tanda pengetatan pasokan tembaga tahun ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here