Harga emas melayang di dekat level tertinggi dua minggu pada hari Rabu, didukung oleh mundurnya imbal hasil Treasury AS dan dolar, dengan sentimen suram pada aset berisiko menambah daya tarik safe-haven bullion.

Emas spot bertahan di $1,865,39 per ounce, pada 00:42 GMT. Emas berjangka AS juga stabil di $1,864,80.

Harga emas naik ke level tertinggi sejak 9 Mei di $1,869,49 pada hari Selasa, karena daya tarik logam safe-haven terangkat oleh dolar AS yang lebih lemah dan imbal hasil Treasury yang lebih rendah di tengah selera risiko yang lemah di pasar keuangan.

Dolar stabil setelah mencapai level terendah dalam sebulan di sesi sebelumnya. Dolar yang lebih lemah membuat emas batangan lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Saham turun di seluruh dunia pada hari Selasa karena kesengsaraan rantai pasokan dan melonjaknya biaya merugikan pendapatan perusahaan dan output manufaktur melambat, sementara imbal hasil Treasury turun karena kelemahan dalam ekuitas menghidupkan kembali tawaran safe-haven untuk utang pemerintah AS.

Ketika Federal Reserve meningkatkan perjuangannya melawan inflasi tinggi 40 tahun dengan apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga besar, seorang bankir sentral AS menyuntikkan catatan kehati-hatian, peringatan kenaikan suku bunga cepat dapat menciptakan “ekonomi yang signifikan dislokasi.”

Suku bunga AS jangka pendek yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang emas, yang tidak menghasilkan apa-apa.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan pada hari Selasa bahwa dia melihat suku bunga deposito ECB pada nol atau “sedikit di atas” pada akhir September, menyiratkan peningkatan setidaknya 50 basis poin dari level saat ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here