Harga emas merosot di bawah level kunci pada hari Selasa, dengan pasar logam kembali di bawah tekanan karena data AS yang lebih kuat dari perkiraan mendorong dolar dan meningkatkan ketidakpastian atas kekuatan ekonomi AS dan bagaimana Federal Reserve akan meresponsnya.

Dolar naik untuk sesi pertama dalam empat sesi pada hari Senin, pulih dari level terendah lima bulan setelah pesanan pabrik AS dan data sektor jasa menunjukkan bahwa beberapa aspek ekonomi berjalan jauh di atas ekspektasi, yang dapat memicu tekanan inflasi.

Hal ini dapat mendorong Fed menaikkan suku bunga lebih lama dari yang diharapkan, terutama jika inflasi tetap keras kepala di atas kisaran target bank sentral.

Sementara The Fed telah menandai kenaikan suku bunga yang lebih kecil dalam beberapa bulan mendatang, bank sentral juga memperingatkan bahwa suku bunga dapat memuncak pada tingkat yang jauh lebih tinggi dari perkiraan.

Skenario seperti itu akan menjadi negatif untuk sebagian besar aset yang tidak memberikan imbal hasil, dengan emas kemungkinan besar akan terkena dampak paling besar. Bank sentral sekarang akan bertemu minggu depan dalam pertemuan terakhirnya untuk tahun 2022.

Emas spot datar di sekitar $1.769,30 per ons, sementara emas berjangka stabil di $1.781,55 per ons. Kedua instrumen jatuh sekitar 1,7% pada hari Senin, hari terburuk mereka dalam hampir tiga bulan.

Kenaikan suku bunga adalah beban terbesar pada harga emas batangan tahun ini, karena imbal hasil utang yang lebih tinggi mendorong biaya peluang memegang emas. Sementara logam kuning telah pulih dari posisi terendah yang dicapai awal tahun ini, prospeknya tetap dibatasi oleh ketidakpastian jalur suku bunga AS.

Logam mulia lainnya juga melemah pada hari Selasa setelah turun tajam di sesi sebelumnya. Platinum berjangka turun 0,1%, sementara perak berjangka datar di sekitar $22,422 per ons. Kedua logam anjlok 2,4% dan 4,4% masing-masing pada hari Senin.

Di antara logam industri, harga tembaga membalikkan kenaikan awal pada hari Senin karena kekhawatiran suku bunga yang lebih tinggi sebagian besar mengimbangi optimisme atas potensi pemulihan permintaan China.

Tembaga berjangka datar di sekitar $3,7900 per pon setelah anjlok 2% di sesi sebelumnya.

Sementara logam merah menandai pemulihan yang kuat selama dua minggu terakhir di tengah meningkatnya optimisme atas penarikan langkah-langkah anti-COVID di China, kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi akan semakin menghambat aktivitas ekonomi tampaknya telah mempersingkat pemulihan.

China masih belum memberikan sinyal bahwa mereka akan mengurangi keseluruhan kebijakan nol-COVIDnya, setelah sejauh ini hanya mengurangi langkah-langkah tertentu di kota-kota utamanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here