Emas turun pada Jumat pagi di Asia karena imbal hasil Treasury AS naik, dengan investor mencari data inflasi AS untuk petunjuk lebih lanjut tentang jalur kenaikan suku bunga Federal Reserve AS.

Emas berjangka turun 0,32% menjadi $1,846,85 pada 23:20 ET (3:20 GMT). Dolar, yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun tipis pada Kamis pagi.

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik tipis, mengurangi permintaan emas dengan imbal hasil nol.

Bank Sentral Eropa (ECB) mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan mempersiapkan kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan Juli dan menyarankan kenaikan yang lebih besar dalam penurunan inflasi tinggi yang berlangsung lama.

Inflasi di zona euro sekarang melebihi 8%. ECB juga mengatakan akan mengakhiri pembelian aset bersih pada 1 Juli 2022.

Sekarang investor mengalihkan fokus mereka ke indeks harga konsumen (CPI) AS dan menilai seberapa agresif kenaikan suku bunga dari The Fed.

Klaim pengangguran awal AS meningkat ke level tertinggi dalam hampir lima bulan pekan lalu, menunjukkan bahwa pasar kerja tetap ketat.

Di Asia-Pasifik, inflasi gerbang pabrik China mendingin ke laju paling lambat dalam 14 bulan di bulan Mei. Data resmi yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa indeks harga produsen (PPI) naik 6,4% tahun-ke-tahun di bulan Mei, sementara kenaikan sebesar 8,0% tercatat di bulan April.

Di logam mulia lainnya, perak turun 0,74%. Platinum turun 0,45%, dan paladium naik 0,5%.

Selain itu, harga minyak tergelincir pada hari Jumat tetapi tetap dalam jarak menyentuh level tertinggi tiga bulan karena kekhawatiran atas tindakan penguncian COVID-19 baru di Shanghai melebihi permintaan bahan bakar yang solid di Amerika Serikat, konsumen utama dunia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk Agustus turun 77 sen, atau 0,6%, pada $122,30 per barel pada 04:48 GMT setelah penurunan 0,4% pada hari sebelumnya. Minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Juli turun 72 sen, atau 0,6%, menjadi $120,79 per barel, setelah turun 0,5% pada hari Kamis.

Namun, dengan harga keseluruhan reli dalam dua bulan terakhir, Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan keempat berturut-turut dan WTI ditetapkan untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut. Kedua tolok ukur pada hari Rabu menandai penutupan tertinggi sejak 8 Maret, penyelesaian tertinggi dalam 14 tahun.

“Pembatasan pandemi baru di Shanghai menimbulkan kekhawatiran atas permintaan di China,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis di Fujitomi Securities Co Ltd.

“Tetapi kerugian dibatasi oleh ekspektasi bahwa pasokan global yang ketat akan berlanjut dengan permintaan bahan bakar AS yang kuat dan lambatnya peningkatan produksi minyak mentah oleh OPEC+,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here