Perang Rusia di Ukraina secara fundamental mengubah lanskap geopolitik. Menurut seorang analis pasar, globalisasi sudah mati dan itu akan menciptakan lingkungan yang positif untuk emas.

Dalam wawancara telepon baru-baru ini dengan Kitco News, Robert Minter, direktur Strategi Investasi ETF di abrdn, mengatakan bahkan jika Rusia menghentikan invasinya ke Ukraina, kecil kemungkinan tren globalisasi akan kembali ke tingkat puncak yang terlihat beberapa tahun lalu. Rantai pasokan domestik akan menyebabkan harga barang jadi yang lebih tinggi, menjaga tekanan inflasi tetap tinggi di masa mendatang, katanya.

Emas hanya bisa naik lebih tinggi karena inflasi mengancam untuk menjadi perlengkapan permanen dalam ekonomi global, kata Minter.

Komentar tersebut muncul saat harga emas berjuang di saluran konsolidasi baru dengan support di $1.900 per ounce dan resistance di sekitar $1.950 per ounce.

Meskipun globalisasi memuncak beberapa tahun yang lalu, Minter mengatakan bahwa konflik di Eropa Timur telah menarik garis yang jelas antara sekutu dan lawan dan negara-negara sekarang bekerja secepat mungkin untuk mengembangkan rantai pasokan domestik mereka sendiri dan akses ke bahan mentah.

Pekan lalu, Presiden AS Joe Biden menandatangani perintah eksekutif menggunakan Undang-Undang Produksi Pertahanan era perang dingin untuk meningkatkan pasokan logam penting, termasuk logam baterai.

Biden juga mengumumkan bahwa ia akan melepaskan 1 juta barel minyak dari cadangan strategis negara selama enam bulan ke depan untuk membantu mengurangi harga bensin karena produksi dalam negeri meningkat.

Minter menambahkan bahwa negara-negara di seluruh dunia sedang meningkatkan produksi bahan mentah dalam negeri untuk mengisolasi diri dari pasar komoditas senjata potensial.

“Kita sekarang berada di era di mana semua orang ingin hampir menasionalisasi bahan baku mereka,” kata Minter.

“China selalu mengunci jalur pasokan mereka. Tetapi Anda dapat melihat Eropa dan AS melakukannya sekarang juga, untuk teknologi utama, baterai, dan energi terbarukan. Mereka mencoba mengunci pasokan bahan-bahan penting ini karena mereka tahu di sana. tidak cukup untuk berkeliling.”

Minter menambahkan bahwa akan memakan waktu bertahun-tahun untuk membawa persediaan tambang baru secara online.

Melihat pasar energi, Minter mengatakan bahwa rencana Biden untuk melepaskan hingga 180 juta barel minyak akan mengurangi beberapa tekanan di pompa; namun, sektor ini masih menghadapi masalah sistemik yang mendasar. Dia menambahkan bahwa membawa produksi kembali online tidak semudah membalik saklar.

“Akhir dari globalisasi tidak akan murah. Membawa pasokan baru secara online tidak akan murah,” katanya.

Dalam lingkungan ini, Minter mengatakan bahwa harga komoditas harus naik, yang akan mendorong harga konsumen lebih tinggi. Dia menambahkan bahwa ada risiko kenaikan harga konsumen akan mulai membebani pertumbuhan ekonomi.

Minter mengatakan ada risiko yang berkembang bahwa AS akan mengalami stagflasi, lingkungan pertumbuhan yang melambat dan inflasi yang meningkat.

“Tidak ada cinta emas yang lebih baik daripada stagflasi,” katanya.

“Investor mulai menyadari bahwa portofolio tradisional 60/40 tidak berfungsi lagi. Jika Anda menginginkan perlindungan, Anda harus memiliki eksposur ke komoditas, termasuk emas.”

Minter mengatakan bahwa emas juga merupakan aset yang menarik karena investor melindungi diri mereka sendiri dari meningkatnya risiko bahwa Federal Reserve akan membuat kesalahan kebijakan, menaikkan suku bunga terlalu cepat, menandakan resesi dan stagflasi.

Pasar saat ini menilai dalam dua pergerakan 50 basis poin di paruh pertama tahun ini dan melihat suku bunga mendorong ke antara 2,75% dan 3,00% pada akhir tahun.

Minter mengatakan bahwa sementara The Fed ingin melawan inflasi, hal itu akan dibatasi dalam apa yang dapat dilakukannya. Namun, dia menambahkan bahwa kenaikan imbal hasil obligasi telah membuat banyak beban berat bagi bank sentral AS.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here