Pasar emas terus berjuang karena harga diperdagangkan di bawah $1.900 per ounce, dan keputusan kebijakan moneter Federal Reserve minggu depan akan terus membebani logam mulia; namun, salah satu ahli strategi pasar masih melihat dukungan kuat untuk logam mulia sepanjang sisa tahun ini.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan Senin, Marc Desormeaux, ekonom senior di Scotiabank, mengatakan bahwa meskipun emas baru-baru ini turun lebih dari 5% dari $2.000, ia meningkatkan perkiraannya untuk logam mulia.

Bank Kanada sekarang melihat harga emas rata-rata tahun ini sekitar $1.900, naik dari perkiraan sebelumnya $1.800.

Meskipun Desormeaux relatif bullish pada emas, dia menambahkan bahwa logam mulia bisa berjuang dalam waktu dekat menjelang keputusan kebijakan moneter Federal Reserve.

Pasar mengharapkan bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin. Pada saat yang sama, bank sentral juga mulai mengurangi neracanya sebesar $95 miliar.

Seiring dengan keputusan minggu depan, pasar memperkirakan pergerakan agresif lebih jauh sepanjang tahun. Menurut CME FedWatch Tool, pasar melihat suku bunga naik setinggi 3,25% pada akhir tahun.

Meskipun The Fed ingin secara agresif memperketat suku bunga, Desormeaux mencatat bahwa inflasi akan tetap tinggi.

“Investor emas mungkin bertaruh bahwa The Fed akan menghindari jalur paling agresif dari tindakan kebijakan akhir tahun ini karena takut memperlambat pertumbuhan ekonomi terlalu signifikan; itu mungkin akan menjaga inflasi—di mana emas dipandang sebagai lindung nilai—lebih tinggi lebih lama,” ujarnya.

“Peningkatan [harga emas] mencerminkan revisi ke atas pada perkiraan inflasi sejak Januari 2022 dan ekspektasi kami bahwa suku bunga riil negatif akan bertahan lebih lama dari yang diantisipasi sebelumnya.”

Membantu menjaga inflasi tetap tinggi adalah kenaikan harga komoditas secara luas. Scotiabank menaikkan harga logam dasar mereka, dengan harga nikel diperkirakan akan naik 50% tahun ini.

Pada saat yang sama, Scotia melihat harga minyak rata-rata 2022 sekitar $103 per barel.

Desormeaux menambahkan bahwa harga emas juga harus tetap didukung dengan baik sebagai aset safe-haven karena perang yang sedang berlangsung antara Rusia dengan Ukraina.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here