Sunday, July 3, 2022
Authorised and Regulated Broker
  • Berita

Dolar AS Menguat Berusaha Menghentikan Penurunan Dua Pekan

Must Read

Euro Membalik Kerugian saat Dolar AS Terjatuh

Euro pulih pada Kamis dari level terendah dua minggu terhadap dolar, yang tersendat setelah data inflasi baru...

Harga Minyak Kembali Naik Setelah Terjatuh di Sesi Sebelumnya

Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Jumat, setelah tenggelam di sesi sebelumnya karena OPEC+...

80.000 Miliuner Bitcoin Musnah dalam Kehancuran Besar Kripto 2022

Lebih dari 80.000 investor Bitcoin (BTC) telah dicabut status miliunernya karena penurunan pasar kripto, tetapi harga yang...

Dolar AS menguat saat sesi awal Asia hari Jumat (16/10) menuju ke level 93,80 atau mewakili kenaikan sekitar 0,80% selama sepekan ini. Indeks Dolar AS sebagai pengukur kekuatan greenback terhadap beberapa mata uang utama global terus mampu mencetak kinerja yang sangat mengesankan. Walaupun dalam dua pekan sebelumnya sempat mengalami pelemahan yang signifikan.

Kekuatan sentimen risiko global beberapa waktu terakhir sangat lemah sekali dan menyebabkan permintaan terhadap greenback melonjak tinggi. Saham AS saja mengalami penurunan suram selama tiga hari tanpa jeda hari Kamis kemarin. Salah satu penyebab penurunan saham AS adalah data klaim tunjangan pengangguran AS dalam sepekan yang sangat mengecewakan. Kenaikan data itu menggambarkan sektor pekerja masih menghasilkan pengangguran yang tinggi.

Selain itu beban tambahan bagi aset-aset berisiko AS adalah tidak adanya kemajuan terkait dengan pembicaran stimulus fiskal AS. Kemudian lonjakan kasus virus Corona yang terjadi di kawasan Eropa juga turut membebani sentimen risiko. Sehingga Dolar AS menguat memanfaatkan semua kondisi risk off yang terjadi.

Sementara itu di sesi akhir pekan ini, kemungkinan Dolar AS akan menerima beberapa hambatan untuk bisa meraih kenaikan yang lebih tinggi. Salah satu peluang yang bisa membatalkan Dolar AS menguat adalah jika memang pasar saham mengalami pembalikan arah pergerakan. Mengingat saat ini kontrak berjangka S&P 500 yang sering digunakan sebagai indikator arah risiko mencatatkan kenaikan 0,20%.

Walaupun dari sisi kontrak berjangka S&P 500 sendiri untuk bisa naik lebih tinggi juga sangat diragukan. Karena kebangkitkan virus Corona gelombang kedua yang terus memburuk akan mengancam pertumbuhan ekonomi global yang sedang terjadi. Sehingga pada pekan ini diprediksi Dolar AS mampu mencatatkan kenaikan meski mungkin akan terpangkas.

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Euro Membalik Kerugian saat Dolar AS Terjatuh

Euro pulih pada Kamis dari level terendah dua minggu terhadap dolar, yang tersendat setelah data inflasi baru...

Harga Minyak Kembali Naik Setelah Terjatuh di Sesi Sebelumnya

Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Jumat, setelah tenggelam di sesi sebelumnya karena OPEC+ mengatakan akan tetap pada rencana...

80.000 Miliuner Bitcoin Musnah dalam Kehancuran Besar Kripto 2022

Lebih dari 80.000 investor Bitcoin (BTC) telah dicabut status miliunernya karena penurunan pasar kripto, tetapi harga yang lebih rendah berarti jumlah koin...

Coinbase ingin Ekspansi ke Eropa di tengah Crypto Winter

Coinbase memperluas operasinya ke berbagai negara di Eropa di tengah "crypto winter." Meskipun memberhentikan banyak karyawan dan membatalkan tawaran pekerjaan, wakil presiden...

Binance akan Bantu Kamboja dalam Mengembangkan Peraturan Kripto

Pertukaran kripto Binance telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Securities and Exchange Regulator of Cambodia (SERC), menurut pengumuman 30 Juni.
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -