Dolar AS bertahan di dekat level tertinggi dua minggu terhadap yen pada hari Jumat di tengah data ekonomi AS yang optimis menjelang laporan pekerjaan utama, sementara yuan mereda dan pasar keuangan tetap gelisah karena korban tewas dari virus corona baru di China meningkat lagi.

Pounds diperdagangkan mendekati level terendah enam minggu terhadap greenback dan merawat kerugian terhadap euro, dibayangi oleh kekhawatiran yang terus-menerus tentang negosiasi antara Inggris dan Uni Eropa untuk kesepakatan perdagangan pasca-Brexit.

Data ekonomi AS yang optimis baru-baru ini dan langkah-langkah stimulus China memberi para pedagang jeda dari meningkatnya kekhawatiran tentang virus baru, meskipun ketidakpastian tentang dampak epidemi pada pertumbuhan global tampaknya akan membuat sebagian besar investor enggan mengambil risiko – setidaknya dalam jangka pendek.

Masafumi Yamamoto, kepala strategi mata uang di Mizuho Securities di Tokyo mengatakan:

“Ada persepsi bahwa ekonomi AS akan lebih sedikit terpengaruh oleh virus daripada China atau negara lain, sehingga merupakan faktor kekuatan dolar.”

Ia pun menambahkan, “Perdagangan risk-off bisa berhenti karena kita tidak akan tahu keadaan sebenarnya ekonomi Tiongkok sampai kita melihat data untuk Februari. Mungkin ada beberapa penurunan besar dalam jumlah untuk China dan negara-negara Asia lainnya.”

Untuk saat ini, fokusnya telah bergeser ke laporan nonfarm payrolls AS yang diawasi ketat pada hari Jumat nanti, yang diperkirakan menunjukkan penciptaan lapangan kerja dipercepat pada bulan Januari.

Suasana untuk dolar membaik pada Kamis setelah tunjangan pengangguran turun ke level terendah sembilan bulan dan produktivitas pekerja naik.

Data awal pekan ini menunjukkan rebound pada manufaktur AS juga telah meningkatkan kekayaan dolar.

Optimisme AS sangat kontras dengan kegelisahan di Asia karena investor menghitung jumlah manusia dari virus dan mencoba untuk mengukur bagaimana pembatasan perjalanan dan penutupan bisnis akan berdampak pada aktivitas di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here