Dolar bervariasi terhadap rekan-rekan pasar maju di awal perdagangan pada hari Senin setelah mencapai tertinggi baru empat bulan dalam perdagangan semalam.

Greenback juga merupakan sentuhan yang lebih lemah terhadap yuan China setelah People’s Bank of China (PBoC) menambah langkah-langkah stimulus yang sudah luas sejak wabah virus Covid-19 (corona) dalam memotong tingkat pembiayaan jangka menengah ke rekor terendah baru.

Langkah-langkah itu mencerminkan pasar aset China lebih jauh, meninggalkan indeks saham patokan di mana itu sebelum liburan Tahun Baru, tetapi telah berbuat banyak untuk mengangkat ketidakpastian atas jalur ekonomi China karena berjuang dengan wabah virus.

Pada pukul 08.40 GMT, indeks dolar , yang melacak dolar terhadap setengah lusin mata uang pasar maju, berada di 99,007, sebagian besar berkat kenaikan terhadap yen Jepang di tengah data yang menunjukkan bahwa ekonomi Jepang menyusut pada laju tahunan 6,3% pada kuartal keempat.

Angka itu jauh lebih buruk daripada penurunan 3,7% yang diharapkan dan terjadi setelah kenaikan pajak konsumsi negara pada Oktober.

“Tahunanisasi selalu melebih-lebihkan tren,” kata kepala ekonom UBS Wealth Management, Paul Donovan, pada sebuah pengarahan di pagi hari, mencatat satu kali kenaikan dari kenaikan pajak penjualan pada Oktober.

Perdagangan diperkirakan relatif tenang pada hari Senin, bukan hanya karena liburan Hari Presiden AS, tetapi juga karena survei sentimen bisnis utama di akhir pekan ini. Indeks manajer pembelian ‘Flash’ dari IHS Markit akan dirilis pada hari Jumat.

Analis Nordea, Martin Enlund, berpendapat dalam sebuah catatan pada akhir pekan bahwa euro mungkin dekat dengan posisi terendah jangka pendeknya.

“Data keras terlihat mengerikan di Jerman, tapi mungkin kita seharusnya tidak terlalu peduli tentang itu?” Enlund menulis, menambahkan bahwa survei Ifo yang biasanya dapat diandalkan “menunjukkan bahwa kita dekat dengan puncak negatif di sekitar data keras Jerman.”

Namun, ia mengakui risiko bahwa penurunan euro dapat mendorong tarif AS lebih lanjut dari Presiden Donald Trump, sebuah tindakan yang dapat menghentikan setiap perputaran euro di jalurnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here