Indeks dolar AS melemah pada Senin setelah mencapai puncaknya dalam 20 tahun pekan lalu, dengan ekonomi global menjadi fokus setelah data ekonomi yang lemah dari China menyoroti kekhawatiran tentang prospek perlambatan global.

Menciptakan suasana risk-off pada hari Senin, aktivitas ritel dan pabrik China turun tajam pada bulan April karena penguncian COVID-19 yang ekstensif membatasi pekerja dan konsumen di rumah mereka. Tetapi Shanghai memang menetapkan rencana untuk kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

Menyusul rilis data China, Bipan Rai, kepala Strategi FX Amerika Utara di CIBC Capital Markets, mengatakan perdagangan difokuskan pada data ekonomi makro pada hari Senin.

“Penting untuk digarisbawahi bahwa risikonya mengarah pada dolar yang lebih kuat dan terutama, itu karena jika Anda melihat iklim ekonomi makro, fundamentalnya tidak terlihat bagus. Dari perspektif risk-off yang seharusnya masih mendukung dolar terhadap sebagian besar mata uang,” kata Rai.

Namun dia mengatakan greenback sedang berkonsolidasi setelah kekuatannya baru-baru ini dan bahwa sesi perdagangan yang lebih terbatas mungkin terjadi: “Masuk akal untuk beberapa periode konsolidasi sebelum langkah berikutnya lebih tinggi.”

Perdagangan dolar mungkin diredam sebagian karena banyak berita buruk telah diperkirakan tetapi juga karena investor menunggu peristiwa seperti rilis data penjualan ritel AS dan penampilan publik oleh Ketua Fed Jerome Powell keduanya dijadwalkan pada hari Selasa, menurut kepada Mazen Issa, ahli strategi senior FX di TD Securities.

Masih Issa mengatakan dia tidak “berpikir kita berada di pasar di mana kita akan melihat dolar melemah … Ini akan membutuhkan banyak hal untuk membuat investor keluar dari dolar.”

Euro ditarik dari posisi terendah sebelumnya setelah pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Francois Villeroy de Galhau mengatakan kelemahan mata uang bersama dapat mengancam upaya ECB untuk mengarahkan inflasi menuju targetnya.

Dolar Australia, yang sangat terekspos terhadap ekonomi China, berbalik arah seiring berlalunya hari dan terakhir naik terhadap dolar setelah jatuh sebanyak 0,9%.

Indeks dolar terakhir turun 0,37% pada 104,16, setelah sempat melintasi level 105 pada hari Jumat – level tertinggi sejak Desember 2002, setelah enam minggu berturut-turut naik. Data posisi mingguan menunjukkan bahwa investor telah membangun taruhan dolar panjang mereka.

Euro naik 0,26% pada $1,0438 tetapi tidak jauh dari level terendah minggu lalu di $1,0354, level terendah sejak awal 2017. Analis melihat $1,0340 sebagai level penting dari support euro.

Ahli strategi HSBC memperkirakan euro jatuh ke paritas terhadap dolar di tahun mendatang. “Pertumbuhan yang jauh lebih lemah dan inflasi yang jauh lebih tinggi membuat ECB menghadapi salah satu tantangan kebijakan terberat di G10 (bank sentral),” kata mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here