Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang pada hari Kamis ke level terendah dua bulan, sehari setelah data yang menunjukkan perkiraan lonjakan harga konsumen AS pada bulan Desember gagal menawarkan dorongan baru untuk kebijakan Federal Reserve. upaya normalisasi.

Indeks Mata Uang Dolar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,2% pada 94,791, terendah sejak 10 November.

Indeks, yang naik 6,3% pada tahun 2021, turun sekitar 1% untuk minggu ini, dengan kecepatan untuk kinerja mingguan terburuknya dalam waktu sekitar delapan bulan.

“Memasuki tahun baru, posisi dolar sangat condong ke posisi beli,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior FX di TD Securities.

“Angka inflasi kemarin, sehubungan dengan kesaksian (Ketua Fed Jerome) Powell untuk dengar pendapat pencalonannya, pada dasarnya sejalan dengan apa yang telah diposisikan pasar,” kata Issa. “Tidak ada sesuatu yang baru secara material.”

Angka inflasi konsumen bulanan AS bulan Desember, yang diterbitkan pada hari Rabu, sedikit lebih tinggi dari perkiraan dan kenaikan harga konsumen tahun-ke-tahun, seperti yang diharapkan, 7% – lompatan terbesar sejak Juni 1982.

Namun demikian, para pedagang tidak melihat pembacaan inflasi ini sebagai pergeseran mendesak Fed yang sudah hawkish terlalu banyak. Dengan setidaknya tiga kali kenaikan suku bunga di harga pasar, beberapa investor bertaruh pada keuntungan dolar lebih lanjut.

Powell pada hari Selasa tidak memberikan indikasi yang jelas bahwa The Fed sedang terburu-buru untuk mempercepat rencana pengetatan kebijakan moneter, memberikan beberapa tekanan ke bawah pada greenback, yang telah diuntungkan dalam beberapa pekan terakhir dari ekspektasi untuk laju normalisasi kebijakan yang cepat.

Inflasi harga produsen AS melambat pada bulan Desember karena biaya barang turun di tengah tanda-tanda bahwa rantai pasokan yang mulai mereda, tanda-tanda harapan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya.

Karena inflasi yang tinggi terus menggerogoti dompet Amerika, Gubernur Federal Reserve Lael Brainard pada hari Kamis menjadi yang terbaru, dan paling senior, bankir sentral AS untuk memberi sinyal bahwa Fed bersiap-siap untuk mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

Issa dari TD Securities menghubungkan sebagian dari tekanan jual pada greenback dengan faktor teknis, dengan euro pada hari Rabu naik di atas level $1,14 untuk pertama kalinya sejak pertengahan November.

“Begitu kita melewati level $1,14 itu, para pemain momentum kemungkinan akan berbalik untuk menjual dolar pada pergerakan itu,” katanya.

Spekulan Pasar Moneter Internasional keluar tahun 2021 dengan posisi beli bersih dalam dolar yang mendekati posisi terbesar dalam dua tahun.

“Skala aksi jual dolar pasti sebagian menunjukkan posisi,” tulis analis MUFG Derek Halpenny dalam sebuah catatan penelitian.

Sterling, yang telah reli karena para pedagang memperhitungkan ekonomi Inggris dapat menahan lonjakan kasus COVID-19 dan bahwa Bank of England akan menaikkan suku bunga lagi segera setelah bulan depan, naik 0,11% menjadi $1,372, tertinggi sejak akhir Oktober.

Dolar Australia, sering dianggap sebagai proxy likuid untuk selera risiko, naik 0,07% pada $0,7289, terkuat sejak pertengahan November.

Greenback yang secara luas lebih lemah membantu mengangkat dolar Kanada untuk hari ketiga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here