Dolar naik pada Senin pagi di Asia, tetap mendekati level tertinggi 16-bulan terhadap euro. Kekhawatiran atas meningkatnya jumlah kasus COVID-19 di Eropa juga membuat investor beralih ke mata uang safe-haven AS.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya naik tipis 0,15% ke 96,175 pada 10:37 ET (03:37 GMT). Itu tetap di dekat level tertinggi 16-bulan di 96,266 yang dicapai selama minggu sebelumnya.

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,17% menjadi 114,18.

Pasangan AUD/USD naik tipis 0,10% menjadi 0,7242 sedangkan pasangan NZD/USD turun 0,31% menjadi 0,6988. The Reserve Bank of New Zealand akan menjatuhkan keputusan kebijakan pada Rabu.

Pasangan USD/CNY turun tipis 0,03% menjadi 6,3845 dan pasangan GBP/USD turun tipis 0,15% menjadi 1,3432.

Komentar bullish dari pejabat Federal Reserve AS juga mendorong mata uang AS. Wakil Ketua Fed Richard Clarida dan Gubernur Christopher Waller pada hari Jumat menyarankan bahwa pengurangan aset yang lebih cepat dapat dilakukan karena pemulihan ekonomi semakin cepat dan inflasi meningkat. Ini juga bisa berarti kenaikan suku bunga sebelumnya.

Euro turun 0,23% menjadi $ 1,1274. “EUR-USD telah jatuh bebas dan kemungkinan akan mendapatkan bagian terbesar dari perhatian dari klien yang mencari permainan pada pembatasan dan ketegangan yang berkembang di seluruh Eropa,” kepala penelitian Pepperstone Chris Weston mengatakan dalam sebuah catatan.

“Untuk momentum, pengikut tren, dan pedagang taktis, short EUR tetap menarik di sini.”

Jumlah kasus COVID-19 yang melonjak memicu penguncian penuh di Austria yang dimulai Senin. Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn menyebut situasi di negara itu darurat nasional, menambahkan bahwa vaksinasi saja tidak akan mengurangi jumlahnya.

Dolar Australia yang lebih berisiko sebelumnya tergelincir ke level $0,72285, mendekati level terendah 6 Oktober.

“Kami memperkirakan AUD akan tetap berat dalam waktu dekat, dan kemungkinan penurunan ke $0,70,” dengan pemulihan ekonomi di China melambat dan sikap kebijakan dovish Reserve Bank of Australia menyeret mata uang, Commonwealth Bank of Australia (OTC), kata ahli strategi Joseph Capurso dalam sebuah laporan.

Sementara itu, “USD dapat memperpanjang reli baru-baru ini minggu ini dan menetapkan tertinggi baru 2021 … putaran lain dari inflasi AS yang kuat dapat lebih lanjut mendorong harga pasar kenaikan suku bunga Fed dan USD,” tambah laporan itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here