Dolar melemah pada Kamis pagi di Asia, dengan Federal Reserve AS memperketat kebijakan moneternya dalam poros hawkish.

Indeks Dolar AS bahwa trek greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0,13% ke 96,360 oleh 22:39 ET (03:39 GMT).

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,09% menjadi 114,11.

Pasangan AUD/USD turun 0,13% menjadi 0,7158, dengan data pekerjaan dari Biro Statistik Australia menunjukkan bahwa perubahan pekerjaan berada di 366.100, perubahan pekerjaan penuh di 128.300, dan tingkat pengangguran 4,6%, di bulan November.

Pasangan NZD/USD turun 0,19% menjadi 0,6765. Pasangan USD/CNY datar di 6,3675 dan pasangan GBP/USD turun tipis 0,08% menjadi 1,3252.

The Fed akan mempercepat program pengurangan aset menjadi $30 miliar per bulan, katanya dalam pertemuan keputusan kebijakan pada hari Rabu.

Bank sentral juga mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada 25% tetapi akan memiliki tiga kenaikan suku bunga seperempat poin pada tahun 2022, tiga lainnya pada tahun 2023, dan dua lagi pada tahun 2024 untuk mengatasi inflasi.

“Ekonomi tidak lagi membutuhkan peningkatan jumlah dukungan kebijakan,” kata Ketua Fed Jerome Powell. Dia membandingkan situasi hampir depresi pada awal COVID-19 pada tahun 2020 dengan kenaikan harga dan upah saat ini, serta peningkatan pesat di pasar kerja.

“Ini menunjukkan kepada saya bahwa pasar diposisikan untuk Fed menjadi lebih hawkish daripada ekspektasi survei yang Anda yakini. Juga, aset berisiko mengambil poros terbaru dengan sangat baik memperkuat fakta bahwa dolar AS dan sentimen risiko tampaknya berkorelasi negatif,” kata kepala strategi FX NAB Ray Atrill kepada Reuters.

Investor sekarang melihat keputusan kebijakan dari Bank Sentral Eropa (ECB) dan Bank of England (BOE) di kemudian hari, sedangkan Bank of Japan akan datang pada hari Jumat.

“Sampai batas tertentu, reaksi terhadap The Fed mungkin harus menunggu apa yang dilakukan ECB, karena kami mengharapkan kontras antara disposisi ECB dan The Fed akan terungkap nanti malam dan itu mungkin bisa menjadi katalis bagi AS. dolar untuk menembus tertinggi semalam,” kata Atrill.

ECB akan mengakhiri Program Pembelian Darurat Pandemi mereka, tetapi investor masih bertaruh bahwa bank sentral tidak akan menaikkan suku bunga dulu.

BOE berusaha mengatasi inflasi dan menenangkan kekhawatiran tentang varian omicron yang menyebar cepat. Data Inggris pada hari Rabu menunjukkan bahwa indeks harga konsumen (CPI) tumbuh 5,1% tahun-ke-tahun di bulan November, level tertinggi dalam satu dekade. The CPI tumbuh 0,7% pada bulan-bulan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here