Nilai tukar euro-dolar melayang lebih rendah karena para pedagang mengajukan tawaran waktu mereka pada hari Selasa menjelang pertemuan pasca-musim panas Bank Sentral Eropa akhir pekan ini, sementara peringatan baru dari London tentang Brexit tanpa kesepakatan membuat Pounds terus meluncur kuat.

Euro terombang-ambing di sekitar $ 1,18 tetapi pound berada di level terendah dua minggu di $ 1,3125 dan yuan mengayuh terlalu jauh setelah Presiden AS Donald Trump memperingatkan tentang “pemisahan” ekonomi AS dan China.

Inggris memasuki putaran baru pembicaraan perdagangan Brexit hari Selasa dengan peringatan kepada Uni Eropa bahwa pihaknya meningkatkan persiapan untuk pergi tanpa kesepakatan pada akhir tahun.

“Jelas berita utama tentang pemerintah Inggris yang menyusun beberapa perjanjian penarikan tidak akan cocok dengan para pejabat di Brussel jika itu benar,” kata kepala strategi FX Lombard Odier Vasileios Gkionakis.

“Kami masih mencari yang kurus, kerangka, kesepakatan dasar apa pun yang Anda ingin menyebutnya. Tapi seiring berjalannya waktu, risiko Brexit tanpa kesepakatan meningkat. “

Pergerakan di hari Asia sederhana, dengan dolar kembali di bawah tekanan lembut karena selera risiko tampaknya kembali ke pasar ekuitas.

Fokus utama minggu ini adalah pada keputusan kebijakan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis.

Sebagian besar analis tidak mengharapkan perubahan dalam sikap kebijakan bank sentral tetapi melihat pesan tentang prakiraan inflasi dan apakah tampaknya khawatir dengan kekuatan euro.

Pertemuan itu terjadi setelah mata uang tunggal menandai tertinggi dua tahun di atas $ 1,20 pada awal bulan, sampai komentar tentang bagaimana nilai tukar “penting” dari kepala ekonom ECB Philip Lane menjatuhkannya lebih rendah.

Gkionakis dari Lombard Odier mengatakan beberapa intervensi verbal dari kepala ECB Christine Lagarde mungkin lebih mungkin terjadi daripada kekhawatiran formal pada saat ini, pandangan yang dibagikan oleh analis lain.

“ECB dapat meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut atas apresiasi lebih lanjut di euro dan membuat beberapa revisi ke bawah proyeksi inflasi,” kata analis mata uang Commonwealth Bank of Australia Kim Mundy, yang akan menandai kebijakan yang lebih mudah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here