Euro bertahan pada hari Selasa, melayang di dekat puncak 2-1 / 2 tahun karena investor melihat melewati batasan baru untuk melawan COVID-19 dan fokus pada kemungkinan lebih banyak stimulus AS yang akan membebani dolar.

Mata uang tunggal telah meroket 4% sejak awal November ke level tertinggi sejak April 2018, sebagian karena penjualan dolar AS secara luas dan karena investor bertaruh paket dana pemulihan Eropa yang besar akan mengangkat ekonomi kawasan.

Analis Commerzbank Esther Reichelt mengatakan bahwa pembatasan baru di Jerman untuk mengatasi penyebaran COVID-19, alih-alih membebani euro, sebenarnya meningkatkan daya pikatnya terhadap dolar.

“Penguncian yang ketat di Jerman dan dampak ekonomi yang dihasilkan selanjutnya akan mendukung semua orang yang tidak mengharapkan inflasi meningkat di zona euro di masa mendatang. Dan itulah yang sebenarnya mendukung euro,” katanya.

Euro terakhir di $ 1,2135, sedikit berubah pada hari itu.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik sedikit menjadi 90,802.

Pada hari Senin, dolar merosot ke level 90,419, level yang tidak terlihat sejak April 2018.

Dolar telah melemah dengan harapan bahwa anggota parlemen AS dapat menyetujui pengeluaran $ 1,4 triliun.

Rencana bantuan bipartisan COVID-19 senilai $ 908 miliar akan dibagi menjadi dua paket, kata seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut, meningkatkan harapan bahwa setidaknya sebagian besar dari rencana yang sudah memiliki dukungan bipartisan akan disetujui.

Di tempat lain, lonjakan sterling pada Senin – dipicu oleh berita Inggris dan Uni Eropa akan terus berbicara untuk mencoba dan menutup kesepakatan perdagangan Brexit – gagal dan pound terakhir turun 0,3% pada $ 1,3290.

Aussie tergelincir 0,1% menjadi $ 0,7512 setelah menyentuh tertinggi sejak Juni 2018 di $ 0,7578 pada hari Senin.

“Gambaran besarnya adalah bahwa 2021 terlihat semakin menjanjikan untuk pertumbuhan global, dan sementara AS pasti akan menjadi bagian dari itu, perdagangan reflasi global akan mendukung mata uang sensitif risiko seperti dolar Australia,” kata analis mata uang Westpac, Sean. Muda.

“Dolar kemungkinan akan berada dalam kelompok yang paling lamban, bersama dengan yen.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here