Penurunan 10% dalam nilai dolar AS sejak Maret telah meningkatkan keuntungan bagi investor asing di pasar obligasi pemerintah terbesar di dunia pada saat imbal hasil US Treasury mendekati rekor terendah.   

Pembeli Jerman dan Jepang atas utang pemerintah AS dapat mengantongi beberapa basis poin dalam imbal hasil setelah lindung nilai eksposur valuta asing mereka kembali ke mata uang lokal mereka, meskipun penurunan 140 basis poin dalam imbal hasil Treasury 10-tahun sejauh ini tahun ini.     

Untuk investor Jepang, membeli hutang AS 10 tahun dan melakukan hedging kembali ke yen menggunakan mata uang tiga bulan ke depan akan menghasilkan total hasil bersih 10 basis poin, data Neuberger Berman menunjukkan. Itu -74 basis poin setahun lalu, dan negatif selama hampir tiga tahun sebelumnya, karena suku bunga AS yang lebih tinggi.        

Situasinya kira-kira mirip untuk investor Jerman. Membeli Treasury AS 10-tahun dan melakukan hedging kembali ke euro menunjukkan hasil -20 basis poin, naik dari hampir -100 basis poin tahun sebelumnya.

Keluar dari kurva membantu, dengan imbal hasil positif 48 basis poin jika seseorang membeli obligasi 30 tahun AS dan melindungi nilai kembali ke euro, dibandingkan dengan -43 basis poin tahun lalu, menurut data Refinitiv.   

“Ada insentif untuk melakukan lindung nilai lebih dalam pendapatan tetap AS karena dolar lemah,” kata Ugo Lancioni, kepala mata uang global di Neuberger Berman, yang mengawasi aset $ 357 miliar.

Hedges biasanya dilakukan melalui forward yang menentukan kurs mata uang yang dapat ditukar pada akhir periode kontrak – biasanya tiga hingga enam bulan. Perbedaan suku bunga menentukan tingkat forward.      

Beberapa basis poin dalam peningkatan imbal hasil dapat membuat perbedaan besar bagi investor di kawasan euro dan Jepang, di mana imbal hasil yang sangat negatif secara efektif berarti membayar pemerintah di sana untuk membeli utang mereka. Tetapi membiarkan obligasi AS tidak terlindung nilai juga dapat menghapus keuntungan investor asing jika dolar semakin melemah.   

Bagian besar dari persamaan untuk melakukan lindung nilai adalah penurunan biaya lindung nilai setelah Federal Reserve memangkas suku bunga AS mendekati nol pada bulan Maret untuk mengurangi malapetaka ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus korona.   

Untuk sebagian besar periode 2017-2019, investor obligasi Eropa yang menukar Bund Jerman dengan Treasury 10 tahun dan melindungi nilai eksposur dolar kembali ke euro akan melihat biaya lindung nilai yang tinggi mengikis keuntungan imbal hasil AS, kata Rob Robis, kepala pendapatan tetap global. strategist, di Riset BCA.     

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun berada di 1,93% pada November 2018, enam kali lipat 0,34% yang tersedia di mitra Jerman mereka. Tetapi keuntungan keuntungan hasil AS yang besar dihapuskan jika biaya lindung nilai sekitar 3% dipertimbangkan.   

Banyak orang asing menghindari lindung nilai risiko FX mereka saat membeli hutang AS karena hasil yang lebih tinggi dan ekspektasi dolar yang kokoh, yang telah melonjak 30% terhadap saingannya = USD sejak krisis keuangan global 2008.   

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here