Friday, August 14, 2020
Authorised and Regulated Broker
  • Berita

Pound Tergelincir Setelah Mencapai Level Tertinggi dalam 11 Minggu

Must Read

Reli Ekuitas dan Kebuntuan Stimulus AS Telah Melemahkan Dolar

Dolar jatuh ke level terendah dalam sepekan terhadap sekeranjang mata uang pada Kamis, dengan analis menunjuk pada...

Pemerintahan Trump akan Batalkan Pembatasan Metana dari Operasi Minyak dan Gas

Pemerintahan Trump pada hari Kamis akan membatalkan peraturan yang bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca metana...

GBPUSD Naik, Pulih Dari Penurunan Dua Hari Setelah Dolar AS Melemah Lagi

Mata uang Poundsterling hari ini menjelang pembukaan sesi Eropa sempat mengalami beberapa pelemahan melawan Dolar AS. Sehingga...

Pound melayang lebih rendah pada hari Kamis (24/1) setelah sempat melonjak ke level tertinggi dalam 11 minggu tadi malam. Karena investor mengkonsolidasikan posisi sebelum debat utama parlemen Inggris minggu depan.

Tumbuhnya harapan bahwa Inggris mungkin dapat menghindari Brexit tanpa kesepakatan telah memicu rally 2,3 persen dalam pound bulan ini. Dengan sebagian besar keuntungan datang dalam beberapa hari terakhir.

Tetapi tanpa tanda-tanda bagaimana Perdana Menteri Inggris Theresa May akan memecahkan kebuntuan parlemen atas Brexit, beberapa pengamat pasar menyarankan agar berhati-hati.

Pada hari Kamis (24/1), mata uang Inggris tersebut tergelincir seperlima persen menjadi $ 1,3045 setelah menyentuh level tertinggi dalam dua setengah bulan di level $ 1,3094 di Asia.

“Masih ada banyak ketidakpastian dan pada level saat ini, pound mencerminkan berada di tengah dua skenario ekstrem, yaitu Brexit tanpa kesepakatan dan tidak ada Brexit,” kata Ricardo Evangelista, analis senior di ActivTrades yang berbasis di London.

Pound diperdagangkan tepat di bawah $ 1,3071, rata-rata bergerak 200 hari dan level yang belum terlampaui sejak Mei 2018.

Pada tanggal 29 Januari, parlemen Inggris akan membahas langkah selanjutnya yang diusulkan May dan rencana alternatif yang diajukan anggota parlemen. Mereka termasuk menunda keluarnya Inggris pada tanggal  29 Maret.

Pada indeks tertimbang perdagangan yang diterbitkan oleh Bank of England, pound juga mencapai level tertinggi dalam dua bulan di sesi sebelumnya. Namun sekitar 10 persen di bawah level referendum Brexit pada Juni 2016.

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Reli Ekuitas dan Kebuntuan Stimulus AS Telah Melemahkan Dolar

Dolar jatuh ke level terendah dalam sepekan terhadap sekeranjang mata uang pada Kamis, dengan analis menunjuk pada...

Pemerintahan Trump akan Batalkan Pembatasan Metana dari Operasi Minyak dan Gas

Pemerintahan Trump pada hari Kamis akan membatalkan peraturan yang bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca metana dari operasi minyak dan gas,...

GBPUSD Naik, Pulih Dari Penurunan Dua Hari Setelah Dolar AS Melemah Lagi

Mata uang Poundsterling hari ini menjelang pembukaan sesi Eropa sempat mengalami beberapa pelemahan melawan Dolar AS. Sehingga membawa pasangan GBPUSD untuk turun...

Emas Mempertahankan Kenaikan Mengambil Manfaat Penurunan Dolar AS

Sepanjang sesi perdagangan Asia hari Kamis ini (13/8) emas bullish lebih tinggi bangkit dari penurunan yang dicetak sebelumnya. Sayangnya setelah pulih, para...

AUDJPY Naik Setelah Data Pekerjaan Aussie Membaik Meski Arah Risiko Kurang Jelas

Permintaan mata uang Dolar Australia naik saat sesi Asia melawan Yen Jepang. Lonjakan permintaan ini berhasil membawa pasangan AUDJPY untuk terbang menuju...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -