Yen Jepang beringsut lebih tinggi pada hari Rabu karena para pedagang bertaruh bahwa Federal Reserve AS yang sangat akomodatif akan membebani dolar AS, sementara yuan China memperpanjang kenaikan satu hari setelah data menunjukkan prospek yang lebih baik untuk ekonomi nomor 2 dunia itu.

The Fed akan membuat pernyataan kebijakan pertamanya sejak mengadopsi pendekatan yang lebih toleran terhadap inflasi Rabu malam.

Pedagang membeli yen karena keyakinan bank sentral AS mungkin menjanjikan stimulus lebih lanjut, yang kemungkinan akan melemahkan dolar AS dan mendorong imbal hasil Treasury lebih rendah. The Fed diperkirakan tidak akan menaikkan suku bunga tetapi penyesuaian untuk pembelian obligasi dimungkinkan.

Yen menyentuh level tertinggi dua minggu di 105.25 per dolar, tetapi investor mengurangi posisi pendek dolar, atau bertaruh bahwa dolar akan jatuh, setelah berbulan-bulan melemahnya greenback.

Terhadap mata uang utama lainnya, dolar melayang lebih rendah atau bertahan stabil – perdagangan terakhir 0,1% lebih lembut terhadap sekeranjang mata uang dan sedikit lebih lemah pada Aussie dan kiwi.

“Dolar / yen adalah salah satu cara yang lebih menarik untuk bermain untuk Fed yang dovish,” kata analis mata uang Westpac Sean Callow, menambahkan bahwa yen sangat sensitif terhadap pasar obligasi AS mengingat investor Jepang adalah pembeli besar utang AS.

“Anda dapat mempersiapkan diri untuk beberapa aksi harga berombak di sekitar pengumuman, tetapi ketika debu mereda Anda akan berpikir bahwa kita akan melihat Fed yang condong ke arah kebijakan yang lebih longgar untuk menyesuaikan dengan apa yang telah mereka umumkan,” kata Callow.

Melalui sesi Asia, yen naik 0,2%. Dolar Australia naik dengan margin yang sama menjadi $ 0,7317 dan dolar Selandia Baru naik tipis menjadi $ 0,6727.

Euro stabil di $ 1,1847 dan sterling merayap lebih tinggi ke $ 1,2914 di tengah harapan bahwa rencana Inggris untuk melanggar perjanjian Brexit tidak akan membuahkan hasil.

Keputusan Fed jatuh tempo pada 18.00 GMT diikuti dengan konferensi pers dari ketua Jerome Powell setengah jam kemudian.

Selain kebijakan segera, fokus utama adalah pada proyeksi ekonomi Fed, terutama jika Fed menjelaskan ke mana arah inflasi dan apa sebenarnya artinya bagi suku bunga di bawah rezim barunya.

Kurangnya detail bisa sedikit mengangkat dolar, meskipun analis merasa itu mungkin berumur pendek.

“Pasar secara keseluruhan tahu bahwa Fed ingin menjadi dovish. Hanya saja waktunya mungkin tidak sesuai dengan apa yang diinginkan pasar dalam hal memberikan rincian dalam pertemuan ini, ”kata analis FX Bank Singapura Moh Siong Sim.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here