>
Home / berita / ICO Menghasilkan $ 118 Juta Di Q1 2019 , Lebih Dari 58 Kali Lebih Rendah Dari Q1 2018

ICO Menghasilkan $ 118 Juta Di Q1 2019 , Lebih Dari 58 Kali Lebih Rendah Dari Q1 2018

Sekitar $ 118 juta telah dikumpulkan melalui penawaran koin awal (ICO) pada Q1 tahun 2019, lebih dari 58 kali kurang dari $ 6,9 miliar, jumlah yang meningkat selama periode yang sama pada tahun 2018 .

Laporan tersebut mengutip data yang disediakan oleh situs web analitik ICO, TokenData. WSJ berpendapat bahwa investor telah takut dengan tindakan regulator terhadap ICO yang tidak patuh, serta oleh pasar beruang umum selama setahun terakhir.

Salah satu kasus terbaru terjadi pada bulan Februari, ketika Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) menuduh perusahaan crypto Gladius Network menjual sekuritas yang tidak terdaftar setelah perusahaan melaporkan sendiri kepada komisi.

Bulan lalu, mitra pendiri Future Perfect Ventures, Jalak Jobanputra, mengklaim bahwa penilaian modal ventura juga sangat dipengaruhi oleh pasar mata uang cryptocurrency.

Laporan baru-baru ini juga mengungkapkan bahwa dari 2.500 proyek yang dilacak TokenData sejak 2017, konon hanya 45 persen yang berhasil mengumpulkan uang.

Lebih lanjut, WSJ juga mengutip TokenData yang mengatakan bahwa hanya 15 persen dari token yang diterbitkan dalam ICO yang sukses diperdagangkan pada atau di atas harga aslinya.

Artikel itu mengutip pengacara dan konsultan Joshua Ashley Klayman yang menyatakan bahwa ICO sendiri mungkin menghilang, tetapi pasar untuk sekuritas digital tidak akan terjadi. Baru-baru ini, apa yang disebut penawaran token keamanan (STO) telah menerima perhatian yang meningkat baik dari sektor swasta dan regulator pemerintah secara global.

Dalam konteks A.S., investor dihadapkan dengan lanskap peraturan tambal sulam ketika datang ke token penjualan. Pada bulan Februari, negara bagian Wyoming mengesahkan RUU terkait tokenisasi blockchain, sementara undang-undang serupa disahkan di Delaware pada bulan September 2017.

Sumber : cointelegaph

About ernawati

Check Also

KPMG Bekerja Dengan

KPMG Bekerja Dengan Microsoft , Tomia Dan R3 Pada Solusi Blockchain Telecom

Perusahaan penasihat bisnis KPGM telah bermitra dengan perusahaan teknologi Tomia, Microsoft dan R3 untuk menciptakan …