Kekuatan ekonomi Kelompok Tujuh telah sepakat untuk menjajaki penerapan larangan pengangkutan minyak Rusia yang telah dijual di atas harga tertentu, kata mereka pada Selasa.

“Kami mengundang semua negara yang berpikiran sama untuk mempertimbangkan bergabung dengan kami dalam tindakan kami,” kata para pemimpin G7 dalam komunike.

Perang di Ukraina dan kejatuhan ekonominya yang dramatis, khususnya inflasi pangan dan energi yang melonjak, telah mendominasi pertemuan puncak kelompok negara demokrasi kaya tahun ini di sebuah resor kastil di Pegunungan Alpen Bavaria.

G7 melihat batas harga sebagai cara untuk mencegah Moskow mengambil untung dari invasinya ke Ukraina, yang telah menaikkan harga energi secara tajam, mengambil bagian dari upaya Barat untuk mengurangi impor minyak dan gas Rusia.

Pendapatan ekspor minyak Rusia naik pada Mei bahkan ketika volume turun, Badan Energi Internasional mengatakan dalam laporan bulanan Juni.

Batas atas berapa banyak negara lain membayar Rusia untuk minyak akan menekan “sumber daya yang dia miliki untuk mengobarkan perang dan kedua meningkatkan stabilitas dan keamanan pasokan di pasar minyak global,” kata seorang pejabat senior pemerintah AS, Selasa.

Para pemimpin G7 juga telah sepakat untuk mendorong larangan impor emas Rusia sebagai bagian dari upaya untuk memperketat sanksi terhadap Moskow, kata seorang pejabat Uni Eropa, Selasa.

Perang, yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi, memasuki bulan kelima tanpa tanda-tanda akan mereda.

Petugas pemadam kebakaran dan tentara pada Selasa mencari korban selamat di puing-puing sebuah pusat perbelanjaan di Ukraina tengah yang terkena rudal Rusia.

Negara-negara G7 ingin meningkatkan tekanan pada Rusia tanpa memicu inflasi yang sudah melonjak yang menyebabkan ketegangan di dalam negeri dan merugikan negara-negara berkembang.

Ada “risiko nyata” dari banyak kelaparan tahun ini karena perang Ukraina telah menambah dampak negatif dari krisis iklim dan pandemi COVID-19 pada ketahanan pangan, kata kepala PBB Antonio Guterres pekan lalu.

Para pemimpin G7 menjanjikan $4,5 miliar pada hari Selasa untuk memerangi kelaparan global, menurut komunike tersebut.

Amerika Serikat akan menyediakan lebih dari setengah dari jumlah itu, yang akan digunakan untuk upaya memerangi kelaparan di 47 negara dan mendanai organisasi regional, kata seorang pejabat senior AS.

G7 berusaha untuk menggalang negara-negara berkembang, banyak yang memiliki hubungan dekat dengan Rusia, untuk menentang invasi Putin ke Ukraina, dan mengundang lima negara demokrasi berpenghasilan menengah dan rendah ke KTT untuk memenangkan mereka.

Beberapa lebih peduli dengan dampak melonjaknya harga pangan di dalam negeri, menyalahkan sanksi Barat, bukan invasi Rusia terhadap salah satu produsen biji-bijian utama dunia dan blokade pelabuhannya, atas kekurangan tersebut.

Ditanya apakah para pemimpin G7 telah menemukan cara untuk membiarkan Ukraina mengekspor gandumnya, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada hari Selasa: “Kami sedang mengerjakannya, kami semua sedang mengerjakannya”.

Para pemimpin G7 juga berkomitmen pada hari Selasa untuk menciptakan “Klub Iklim” internasional untuk menjalin kerja sama tentang perubahan iklim dan membuat janji untuk menghilangkan karbon di sektor industri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here