Harga minyak naik pada hari Selasa, didukung oleh meningkatnya kepercayaan bahwa produsen menindaklanjuti komitmen untuk memotong pasokan minyak mentah sementara permintaan bahan bakar naik dengan lebih banyak mobil kembali di jalan karena Lockdown corona berkurang.

Minyak mentah berjangka Brent naik hampir 1,4%, atau 50 sen menjadi $ 36,03 per barel pada pukul 08.40 GMT.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 2,6%, atau 86 sen, menjadi $ 34,11 per barel. Tidak ada penyelesaian WTI pada hari Senin karena liburan Hari Memorial AS.

Pasar didukung oleh komentar dari Rusia bahwa produksi minyaknya telah turun hampir ke target 8,5 juta barel per hari (bph) untuk Mei dan Juni di bawah kesepakatan pemotongan pasokan yang disetujui oleh produsen utama (OPEC +).

Negara-negara OPEC + akan bertemu lagi pada awal Juni untuk membahas mempertahankan pemotongan pasokan mereka untuk menopang harga, yang masih turun sekitar 45% sejak awal tahun.

Produsen utama dunia, termasuk Arab Saudi dan Rusia, sepakat pada bulan April untuk memangkas produksi kolektif mereka hampir 10 juta barel per hari untuk bulan Mei dan Juni.

Kementerian energi Rusia pada Senin mengutip menteri Alexander Novak yang mengatakan kenaikan permintaan bahan bakar akan membantu mengurangi surplus global sekitar 7 juta hingga 12 juta barel per hari pada Juni atau Juli.

Kepala strategi komoditas SEB, Bjarne Schieldrop mengatakan:

“Rusia jelas berkomitmen untuk melanjutkan pemotongan juga di H2-20 sehingga pertemuan OPEC + mendatang pada 9 Juni tidak mungkin menjadi kejutan bearish seperti yang runtuh pada 6 Maret.”

Data dari perusahaan jasa energi Baker Hughes, sementara itu, menunjukkan jumlah rig AS mencapai rekor terendah 318 dalam minggu hingga 22 Mei, juga menunjukkan output yang lebih rendah di masa depan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here