Saudi Aramco, perusahaan pengekspor minyak terbesar dunia, pada hari Selasa melaporkan penurunan 25% dalam laba bersih kuartal pertama, kehilangan estimasi analis, tetapi dividen kuartalannya sejalan dengan rencana pembayaran $ 75 miliar untuk pembayaran tahun.

Analis mengharapkan Aramco, yang telah go public tahun lalu, untuk mempertahankan pembayaran kepada pemegang saham minoritas sambil memotong dividen kepada pemerintah Saudi, yang keuangannya telah terpukul oleh jatuhnya harga minyak di tengah pandemi virus corona.

Harga minyak mentah Brent turun 65,6% pada kuartal pertama, sebelum produsen OPEC + sepakat untuk memotong pasokan minyak dengan rekor 9,7 juta barel per hari dari Mei untuk membantu menopang harga dan mengurangi kelebihan pasokan.

Meskipun penurunan laba, arus kas raksasa minyak negara tetap kuat dibandingkan dengan jurusan minyak lainnya, mencerminkan neraca dan ketahanan yang kuat. 

Saham Aramco naik 1,3% pada 31,30 riyal pada 0825 GMT, masih diperdagangkan di bawah harga IPO 32 riyal.

Laba bersih Aramco turun menjadi 62,48 miliar riyal ($ 16,64 miliar) setelah zakat dan pajak untuk kuartal hingga 31 Maret dari 83,29 miliar riyal setahun sebelumnya, di bawah perkiraan analis yang memperkirakan laba $ 17,8 miliar.

Aramco mengatakan total dividen $ 13,4 miliar dibayarkan untuk kuartal keempat 2019 dan akan membagikan dividen $ 18,75 miliar untuk kuartal pertama tahun ini. Ini sejalan dengan rencananya untuk membayar dividen dasar sebesar $ 75 miliar untuk tahun 2020.

Dividen Q1 “adalah yang tertinggi dari semua perusahaan yang terdaftar di seluruh dunia” dan akan dibayarkan pada kuartal kedua, kata Aramco.

Namun, perusahaan itu tidak mengumumkan kebijakan dividen di masa depan.

Yousef Husseini, seorang analis EFG Hermes, mengatakan meskipun tidak ada perubahan pada kebijakan dividen pada kuartal pertama, ia masih mengharapkan bagian dari dividen yang dibayarkan kepada pemerintah, yang tetap menjadi pemegang saham terbesar, akan berkurang.

“Mereka akan memotong bagian pemerintah pada kuartal kedua tetapi ada beberapa sisi positif jika mereka menegosiasikan kembali kesepakatan SABIC yang dapat menyelamatkan mereka beberapa arus uang.”

Aramco mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa rencana akuisisi 70% saham ekuitas di produsen petrokimia Saudi SABIC akan ditutup pada kuartal kedua. Sumber mengatakan kepada Reuters minggu ini bahwa kesepakatan $ 70 miliar kemungkinan akan direstrukturisasi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here