Harga minyak tergelincir pada hari Selasa, tetapi mendekati tertinggi satu minggu setelah melonjak lebih dari 3% pada sesi sebelumnya karena investor menekan ekspektasi kembalinya awal eksportir minyak Iran ke pasar minyak mentah internasional.

Minyak mentah berjangka Brent turun 30 sen, atau 0,4% menjadi $ 68,16 per barel pada 10:04 GMT, setelah melonjak 3% pada hari Senin. Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS turun 42 sen, atau 0,6%, menjadi $ 65,63 per barel, setelah naik 3,9% pada sesi sebelumnya.

Negosiasi tidak langsung antara Amerika Serikat dan Iran akan dilanjutkan di Wina minggu ini. Pembicaraan mendapat kehidupan lain setelah Teheran dan badan nuklir PBB memperpanjang perjanjian pemantauan pada program atom negara Timur Tengah itu.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Minggu mengatakan Amerika Serikat belum melihat apakah Iran akan bergerak untuk mematuhi komitmen nuklirnya untuk mencabut sanksi bahkan ketika pembicaraan yang sedang berlangsung telah menunjukkan kemajuan.

“Tampaknya pasar tidak lagi mengharapkan perjanjian nuklir antara AS dan Iran dipulihkan dalam waktu dekat, atau karena itu ekspor minyak Iran akan segera kembali ke pasar global,” kata Commerzbank dalam sebuah catatan.

Namun, pemulihan global dari pandemi COVID-19 tidak merata, menunjukkan prospek permintaan minyak yang beragam.

Beberapa bagian Eropa dan Amerika Serikat mencatat lebih sedikit infeksi dan kematian, mendorong pemerintah untuk melonggarkan pembatasan, tetapi di daerah lain seperti India – pengimpor minyak terbesar ketiga di dunia – tingkatnya masih tinggi.

Infeksi virus korona baru di India naik 222.315, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin, peningkatan 24 jam terbesar di dunia, meskipun jumlahnya telah turun dari level tertinggi lebih dari 400.000 awal bulan ini.

Ekonomi Jerman menyusut lebih dari yang diharapkan pada kuartal pertama karena pembatasan terkait virus corona mendorong pemilik rumah untuk menyimpan lebih banyak uang daripada sebelumnya, data menunjukkan pada hari Selasa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here