Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor menguangkan keuntungan dari kenaikan 2% di sesi sebelumnya setelah Federal Reserve AS mengindikasikan kenaikan suku bunga pada bulan Maret, yang mengarah ke koreksi teknis di pasar energi yang melonjak.

Futures mundur di tengah penurunan yang lebih luas di pasar keuangan yang dipicu oleh kenaikan suku bunga Maret yang dikirim oleh Fed dan lonjakan dolar AS.

Harga minyak mentah telah melonjak di tengah ketegangan antara Ukraina dan Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia, yang telah mengipasi kekhawatiran gangguan gas alam ke Eropa.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 31 sen, atau 0,3%, menjadi $89,65 per barel pada 01.22 GMT, setelah melonjak sekitar 2% mencapai $90 untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun pada hari Rabu.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS juga turun 26 sen, atau 0,3%, menjadi $87,09 per barel, setelah naik 2% di sesi sebelumnya.

“Tantangan pasokan yang berkelanjutan dan meningkatnya ketegangan Rusia-Ukraina terus mendukung harga minyak mentah . Ini sedikit turun hari ini tapi saya pikir itu tidak lebih dari langkah teknis,” kata Howie Lee, ekonom di OCBC di Singapura.

Sementara ketegangan Rusia-Ukraina memiliki peran dalam mengangkat harga minyak, “tantangan pasokan nyata baik di dalam OPEC dan AS … telah menjadi pendorong utama dalam mendorong pasar lebih tinggi,” kata Lee, mengacu pada Organisasi Pengekspor Minyak. Negara (OPEC).

OPEC melewatkan target peningkatan pasokan yang direncanakan pada bulan Desember, menyoroti kendala kapasitas yang membatasi pasokan karena permintaan global pulih dari pandemi COVID-19.

OPEC+, yang mencakup OPEC dan sekutu lainnya seperti Rusia, secara bertahap melonggarkan pengurangan produksi tahun 2020 karena permintaan pulih dari penurunan permintaan tahun itu.

Tetapi banyak produsen yang lebih kecil tidak dapat meningkatkan pasokan dan yang lain waspada untuk memompa terlalu banyak jika terjadi kemunduran COVID-19 yang baru.

Peningkatan persediaan minyak mentah dan bensin di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, mengurangi beberapa kekhawatiran tentang pasokan.

Persediaan minyak mentah naik 2,4 juta barel dalam seminggu hingga 21 Januari menjadi 416,2 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 728.000 barel, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Rabu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here