Minyak berjangka turun pada hari Rabu, memperpanjang kerugian dari hari sebelumnya, karena dolar AS yang lebih kuat mendorong penjualan baru sementara data menunjukkan peningkatan stok minyak mentah AS dan perpanjangan penguncian Shanghai memicu kekhawatiran permintaan yang lebih lambat.

Minyak mentah berjangka Brent turun 97 sen, atau 0,9%, menjadi $105,67 per barel, sementara minyak berjangka West Texas Intermediate AS turun 98 sen, atau 1,0%, menjadi $100,98 per barel pada 00:29 GMT. Brent turun 0,8% pada hari Selasa dan WTI kehilangan 1,3%.

“Dolar yang lebih tinggi, peningkatan stok minyak mentah AS dan kekhawatiran atas permintaan yang lebih lemah di China karena penguncian Shanghai yang terus berlanjut menambah tekanan,” kata Hiroyuki Kikukawa, manajer umum penelitian di Nissan Securities.

“Harga minyak kemungkinan akan bertahan di sekitar $100 per barel untuk sementara waktu di tengah kekhawatiran permintaan dan ekspektasi tidak ada konflik di Timur Tengah selama bulan puasa Ramadhan, tapi mungkin akan naik lagi setelah Ramadhan dan saat musim mengemudi AS dimulai,” ujarnya.

Dolar AS mencapai level tertinggi dalam hampir dua tahun pada hari Selasa, didorong oleh komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve yang mendorong pengurangan cepat dalam neraca bank sentral yang membengkak. Dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Stok minyak mentah dan sulingan AS naik minggu lalu sementara persediaan bensin turun, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Selasa.

Stok minyak mentah naik 1,1 juta barel untuk pekan yang berakhir 1 April, terhadap perkiraan analis penurunan 2,1 juta barel.

Kekhawatiran permintaan juga meningkat setelah otoritas di importir minyak utama China memperpanjang penguncian di Shanghai untuk mencakup semua 26 juta orang di pusat keuangan itu.

Namun, kerugian terbatas karena potensi sanksi lebih lanjut menyusul dugaan kejahatan perang oleh pasukan Rusia di Ukraina menimbulkan kekhawatiran tentang gangguan pasokan.

Presiden Ukraina Volodomyr Zelenskiy mengatakan kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa bahwa Rusia harus bertanggung jawab atas apa yang dia dan banyak pemimpin Barat sebut sebagai kejahatan perang, ketika Amerika Serikat dan sekutunya bersiap untuk memperluas sanksi.

Inggris mendesak negara-negara G7 dan NATO pada hari Selasa untuk melarang kapal Rusia dari pelabuhan mereka, menyetujui jadwal untuk menghapus impor minyak dan gas dari Rusia, dan lebih lanjut memperketat sanksi terhadap bank dan industri utama.

Sementara itu, negara-negara anggota Badan Energi Internasional (IEA) masih mendiskusikan berapa banyak minyak yang akan mereka keluarkan bersama-sama dari penyimpanan ke pasar yang dingin, tiga sumber mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa pengumuman diharapkan dalam beberapa hari mendatang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here